Aktivis Iklim Desak Biden Komitmen dalam Memerangi Perubahan Iklim – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Aktivis iklim mendesak pemerintahan Presiden AS, Joe Biden, untuk teguh pada komitmennya dalam memerangi perubahan iklim. Imbauan tersebut muncul ketika Biro Pengelolaan Lahan (BLM), tengah mempertimbangkan upaya ConocoPhillips era Trump untuk memperluas infrastruktur minyak di Alaska.

Berdasarkan hasil tinjauan, proyek pengeboran itu akan menghasilkan lebih dari 180.000 barel minyak per hari, sekitar 629 juta barel selama periode 30 tahun. Namun, sebagai akibatnya, proyek tersebut akan menambah antara 278 juta hingga 287 juta metrik ton karbon dioksida dalam tiga dekade tersebut.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pemerintah memeriksa beberapa opsi dalam peninjauan, termasuk kasus ‘tidak ada tindakan’ yang menganalisis potensi penolakan terhadap tawaran produsen minyak mentah.

Keputusan akhir akan diumumkan setelah agensi menerima komentar publik selama 45 hari.

Sementara ConocoPhillips mengklaim bawha Willow adalah contoh kuat dari pembangunan yang bertanggung jawab secara lingkungan dan sosial yang menawarkan manfaat publik yang luas, banyak yang berpendapat bahwa rencana tersebut, yang mengusulkan lima lokasi pengeboran di Lereng Utara Alaska, akan bertentangan dengan janji Biden untuk mengurangi setengah dari gas rumah kaca pada 2030.

“Kami tidak dapat membiarkan ConocoPhillips menghancurkan kawasan yang masih asli ini – yang telah memanas tiga kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya karena perubahan iklim,” kata Alex Taurel, direktur program konservasi untuk Liga Pemilih Konservasi.

Kelompok aktivis lingkungan juga menyoroti potensi bahaya bagi burung yang bermigrasi, beruang kutub, karibu, dan satwa liar asli Alaska lainnya.

Cadangan saat ini memiliki dua lokasi pengeboran – keduanya dijalankan oleh ConocoPhillips.

“Kami kecewa melihat BLM bergerak maju dengan mempertimbangkan rencana Willow, padahal hal itu sangat bertentangan dengan tujuan yang telah ditetapkan pemerintah untuk beralih dari bahan bakar fosil dan mencegah konsekuensi terburuk dari krisis iklim,” kata pengacara Earthjustice Jeremy Lieb dalam sebuah pernyataan.

“Proyek tunggal ini, yang akan melepaskan polusi iklim dalam jumlah yang mengejutkan, mengancam akan membuat kita keluar jalur yang berbahaya dengan meremehkan langkah-langkah yang sangat dibutuhkan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.”

Senator Lisa Murkowski (R-AK), seorang kritikus lama penanganan Biro proyek Willow, mengatakan dia akan terus meminta pertanggungjawabanatas komitmen lingkungan yang dibuat pemerintah sebelum konstruksi, yang mungkin dimulai pada awal musim dingin.

Ini terjadi kurang dari setahun setelah seorang hakim yang ditunjuk Obama memutuskan menentang persetujuan era Trump, menyatakan dalam pendapatnya bahwa laporan “sewenang-wenang dan berubah-ubah gagal memasukkan angka-angka emisi gas rumah kaca yang terkait dengan proyek senilai $6 miliar.”

Pengadilan juga menunjukkan kurangnya pertimbangan untuk satwa liar seperti beruang kutub dan lainnya.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co