AS dan Israel Kukuhkan Sikap Anti-Iran – ZonaTalk


Berita Baru, Jerusalem –Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Yair Lapid tegaskan sikap anti-Iran dengan rencana akan menandatangani deklarasi bersama yang berkomitmen untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.

Deklarasi itu muncul setelah setelah pertemuan empat mata  kedua pemimpin tersebut di Yerusalem Barat pada hari kedua tur empat hari Biden di Timur Tengah, Kamis (14/7) pagi.

Deklarasi bersama itu diharapkan juga mencakup janji AS untuk melanjutkan bantuan militer AS ke Israel.

Paket bantuan 10 tahun senilai $38 miliar ditandatangani pada tahun 2016 di bawah pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama, yang saat itu Biden menjadi wakil presiden.

Namun, deklarasi tersebut relatif simbolis, dan lebih merupakan penegasan kembali penentangan AS dan Israel terhadap ambisi nuklir Iran.

Pembicaraan antara Iran dan kekuatan Barat untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 belum berkembang selama berbulan-bulan.

Pihak Iran dan AS saling menyalahkan atas kebuntuan tersebut.

Setelah pertemuan antara Biden dan Lapid berakhir, Perdana Menteri Israel mengatakan kepada wartawan bahwa keduanya telah “membahas ancaman Iran”.

“Tidak akan ada nuklir Iran,” tambah Lapid, dikutip dari Reuters.

“Ini bukan hal baru,” kata Stefanie Dekker dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Barat.

“Ini adalah penegasan kembali komitmen kedua negara, komitmen Amerika terhadap keamanan Israel, dan bahwa baik Israel maupun Amerika Serikat akan bekerja untuk memastikan bahwa Iran tidak memperoleh senjata nuklir,” imbuhnya.

Iran bersikeras bahwa program nuklir mereka adalah damai, dan bahwa mereka tidak berniat membangun bom nuklir.

Pertemuan Kamis (14/7) diikuti oleh pertemuan delegasi AS dan Israel, setelah itu konferensi pers bersama akan berlangsung.

Biden tiba di Israel pada hari Rabu dalam tur pertamanya di wilayah tersebut sejak menjabat pada tahun 2021.

Tiba di Air Force One di Bandara Ben Gurion di Tel Aviv, Biden disambut hangat oleh para pejabat Israel dan, dalam sebuah pidato, menggambarkan hubungan AS dengan negara itu sebagai “sangat dalam”.

“Anda tidak perlu menjadi seorang Yahudi untuk menjadi seorang Zionis,” kata Biden dalam sambutan pembukaannya.

“Hubungan antara orang-orang Israel dan Amerika sangat dalam … Saya bangga mengatakan bahwa hubungan AS dengan Israel lebih dalam dan lebih kuat dari sebelumnya.”

Pemimpin AS juga menegaskan kembali dukungannya untuk solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina tetapi tidak menyebutkan nama orang Palestina.

Dalam pidatonya, Lapid menggambarkan Biden sebagai “Zionis hebat”.

“Hubungan Anda dengan Israel selalu bersifat pribadi,” kata Lapid, menyebut Biden sebagai “salah satu teman terbaik yang pernah dikenal Israel”.

Biden akan menuju ke Tepi Barat yang diduduki Israel pada hari Jumat untuk bertemu sebentar dengan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas di Betlehem.

Protes skala kecil diperkirakan akan berlangsung di Betlehem dan Ramallah yang bertentangan dengan kunjungan Biden dan kebijakan AS terhadap Palestina.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co