AS Dorong India Menjadi Anggota Keenam NATO Plus – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Salah seorang anggota Kongres AS telah mendorong amandemen Undang-undang Otoritasi Pertahanan Nasional (NDAA) yang bertujuan memasukkan India sebagai anggota keenam NATO plus.

Ro Khanna, perwakilan dari Distrik Kongres ke-17 California mengatakan bahwa amandemen itu akan membuka akses kepada India menuju pertahanan negara di bawah perjanjian bilateral, mirip dengan Australia, Jepang, Selandia Baru, Israel, dan Korea Selatan.

“Saya telah berupaya untuk menambahkan India sebagai negara keenam, dan itu akan memfasilitasi dan mempermudah India untuk memiliki Kemitraan Pertahanan yang berkembang dan memastikan bahwa kami menggerakkan India ke arah yang lebih selaras dengan Keamanan Pertahanan dengan Amerika Serikat dan Rusia,” kata Khanna dalam wawancara dengan ANI.

Khanna, seperti dilansir dari Sputnik News, mengusulkan amandemen itu dua tahun lalu, sementara Demokrat berharap bahwa amandemen dapat disahkan di Kongres berikutnya.

Anggota parlemen berhasil menerima persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat pada 14 Juli atas proposalnya untuk mengubah NDAA yang akan memungkinkan India untuk melewati sanksi di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika melalui Sanksi (CAATSA) atas pembelian sistem pertahanan rudal S-400 New Delhi dari Rusia.

Khanna menggambarkan pengesahan amandemen pada 14 Juli sebagai yang paling signifikan untuk memperkuat hubungan AS-India sejak kesepakatan nuklir sipil 2008.

“Dengan kebangkitan China dan Putin, aliansi ini sangat penting bagi Amerika Serikat,” kata anggota Kongres India-Amerika.

Amandemen membutuhkan Senat dan Presiden Joe Biden untuk menjadi undang-undang.

Namun demikian, India telah menyampaikan kepada pemerintahan Biden bahwa mereka tidak akan mengkompromikan “kepentingan nasionalnya”, menolak untuk bergabung dengan sanksi sepihak atas pembelian barang-barang pertahanan dari Rusia.

Pemerintahan Donald Trump memperkenalkan CAATSA untuk menghukum negara-negara yang terlibat dalam transaksi pertahanan yang signifikan dengan Iran, Korea Utara, dan Rusia.

India melanjutkan transaksi pertahanan dan perdagangannya dengan Rusia bahkan setelah pejabat Pentagon dan Gedung Putih mengancam Delhi dengan “konsekuensi serius”.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co