Batu Nisan Internet Explorer Viral di Korea Selatan – ZonaTalk


Berita Baru – Bagi Jung Ki-young, seorang insinyur perangkat lunak Korea Selatan, keputusan Microsoft Corp untuk menghentikan browser web Internet Explorer menandai berakhirnya hubungan cinta-benci selama seperempat abad dengan teknologi.

Maka dari itu untuk memperingati kematiannya, ia menghabiskan waktu sebulan dan 430.000 won (330 dolar) merancang dan memesan nisan dengan logo “e” Explorer dan tulisan batu nisan dalam Bahasa Inggris yang memiliki arti: “Dia adalah alat yang bagus untuk mengunduh peramban lain.”

Setelah peringatan itu dipamerkan di sebuah kafe yang dikelola oleh saudaranya di kota selatan Gyeongju, foto batu nisan itu pun menjadi viral.

Microsoft telah membuat keputusan untuk mengurangi dukungan untuk Internet Explorer yang dulu pernah sangat populer pada hari Rabu lalu setelah 27 tahun berjalan, untuk fokus pada browser yang lebih cepat yaitu Microsoft Edge.

Jung mengatakan peringatan itu menunjukkan perasaannya yang campur aduk untuk perangkat lunak yang lebih tua, yang telah memainkan peran besar dalam kehidupan kerjanya.

“Itu menyebalkan, tapi saya akan menyebutnya hubungan cinta-benci karena Explorer sendiri pernah mendominasi sebuah era,” katanya, sebagaimana dikutip dari Reuters, Sabtu (18/6/22).

Dia mengatakan dia merasa butuh waktu lebih lama untuk memastikan situs web dan aplikasi onlinenya bekerja dengan Explorer, daripada dengan browser lain.

Tetapi pelanggannya terus memintanya untuk memastikan situs web mereka terlihat bagus di Explorer, yang tetap menjadi browser default di kantor pemerintah Korea Selatan dan banyak bank selama bertahun-tahun.

Diluncurkan pada tahun 1995, Explorer menjadi browser terkemuka di dunia selama lebih dari satu dekade karena dibundel dengan sistem operasi Microsoft Windows yang telah diinstal sebelumnya di miliaran komputer.

Tapi itu mulai kalah dari Google Chrome pada akhir 2000-an dan menjadi subjek meme internet yang tak terhitung jumlahnya, dengan beberapa pengembang menyarankan itu lamban dibandingkan dengan para pesaingnya.

ung mengatakan dia bermaksud membuat orang tertawa dengan batu nisan itu, tetapi masih terkejut dengan seberapa jauh lelucon itu beredar di dunia maya.

“Itulah alasan lain bagi saya untuk berterima kasih kepada Explorer, sekarang telah memungkinkan saya untuk membuat lelucon kelas dunia,” katanya.

“Saya menyesal telah pergi, tetapi tidak akan melewatkannya. Jadi pensiunnya, bagi saya, adalah kematian yang baik.”



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co