Belasan Tewas dan Puluhan Orang Hilang Saat Banjir Bandang Menerjang Situs Ziarah Kashmir – ZonaTalk


Berita Baru, Kashmir – Sedikitnya 16 orang tewas dan puluhan lainnya hilang setelah hujan deras tiba-tiba memicu banjir bandang, saat ziarah tahunan umat Hindu ke kuil gua Amarnath di Kashmir, India, kata para pejabat dan laporan media.

Menurut para pejabat tanggap darurat setempat, hujan deras pada hari Jumat (8/7) di dekat gua gunung yang dihormati oleh umat Hindu mengirim dinding air ke ngarai dan menyapu sekitar dua lusin kamp dan dua dapur darurat, kata para pejabat.

“Kami menemukan 16 mayat sejauh ini dan setidaknya 40 hilang,” kata seorang pejabat dari badan tanggap bencana negara bagian yang tidak mau disebutkan namanya itu, karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, dikutip dari Al Jazeera.

Diperkirakan 10.000 orang berkemah di pegunungan saat hujan turun. Departemen manajemen bencana wilayah itu mengatakan pekerja darurat sedang mencari beberapa orang hilang.

“Pasukan keamanan dan semua tim penyelamat sedang mencari yang hilang dan terluka,” imbuh pejabat tersebut.

Sementara itu, Perdana Menteri India Narendra Modi menyampaikan belasungkawa dalam sebuah posting di Twitter, mengatakan dia “sedih” dengan insiden itu.

Situs Ziarah Amarnath dimulai pada 30 Juni dan puluhan ribu peziarah telah mengunjungi kuil gua tempat umat Hindu menyembah Lingam, stalagmit es yang terbentuk secara alami, sebagai inkarnasi Siwa, dewa kehancuran dan regenerasi Hindu.

Ratusan ribu umat Hindu dari seluruh India mengambil bagian dalam ziarah, yang berlangsung hingga 45 hari.

Pihak berwenang memperkirakan sekitar satu juta orang akan mengambil bagian dalam ziarah, pada ketinggian 3.900 meter (12.800 kaki) selama 43 hari mendatang. Prosesi tersebut tidak berlangsung selama dua tahun di tengah pandemi virus corona.

Jemaah melakukan perjalanan ke gua dengan dua rute di sepanjang melalui jalur gunung berhutan dengan pemandangan puncak bersalju.

Rute pertama, rute tradisional melalui resor bukit selatan Pahalgam yang memakan waktu tiga hari. Ruter kedua, perjalanan satu hari melalui Baltal timur laut.

Beberapa penduduk juga menggunakan layanan helikopter untuk melakukan kunjungan singkat.

Ratusan peziarah telah meninggal di masa lalu karena kelelahan dan paparan cuaca buruk selama perjalanan melalui pegunungan es.

Pada tahun 1996, ribuan orang terjebak dalam badai salju yang aneh selama perjalanan mereka, yang menyebabkan lebih dari 250 kematian.

Ziarah berakhir pada 11 Agustus, malam bulan purnama yang diyakini umat Hindu memperingati Siwa yang mengungkapkan rahasia penciptaan alam semesta.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co