Bocoran 9 Pokok Rencana Aksi Kelompok G7 Setelah Pertemuan 3 Hari – ZonaTalk


Berita Baru, Berlin – Para pemimpin negara yang tergabung dalam blok Kelompok Tujuh (G7) telah menyelesaikan pertemuan puncak tiga hari di sebuah resor mewah di Pegunungan Alpen Bavaria di Jerman selatan pada Selasa (28/6).

Pertemuan tahunan G7 kali ini didominasi oleh pembicaraan tentang bagaimana negara-negara industri terkemuka di dunia itu dapat mendukung Ukraina dalam memukul mundur Rusia dengan meminimalkan dampak internasional pada harga pangan dan energi.

Tapi bukan hanya itu, G7 juga membahas beberapa persoalan dunia lainnya, termasuk COVID-19, China dan Iran. Dikutip dari Al Jazeera, setidaknya terdapat 9 pokok rencana aksi kelompok G7 setelah pertemuan 3 hari itu.

1. Sanksi Rusia

Komunike atau pernyataan bersama G7 sepakat akan mengeksplorasi langkah-langkah “untuk mencegah Rusia mengambil keuntungan dari perang agresinya”, termasuk memberlakukan larangan pengangkutan minyak Rusia yang telah dijual di atas batas harga tertentu.

G7 sedang mempertimbangkan “kemungkinan larangan komprehensif dari semua layanan, yang memungkinkan transportasi untuk minyak mentah dan produk minyak bumi lintas laut Rusia secara global”, kecuali jika minyak Rusia telah “dibeli dengan atau di bawah harga yang akan disepakati” oleh konsultasi G7 dengan internasional mitra.

“Kami selanjutnya akan mengurangi ketergantungan pada nuklir sipil dan barang-barang terkait dari Rusia, termasuk bekerja untuk membantu negara-negara yang ingin mendiversifikasi pasokan mereka,” kata komunike G7.

2. Energi

Berkoordinasi dengan Badan Energi Internasional, G7 mengatakan mereka akan mengeksplorasi langkah-langkah untuk mengurangi lonjakan harga dan mencegah efek terhadap ekonomi dan masyarakat secara global.

Mereka menyerukan negara-negara produsen untuk “meningkatkan produksi mereka untuk mengurangi ketegangan di pasar energi”.

G7 juga berkomitmen “untuk mengakhiri dukungan publik langsung baru” untuk sektor energi bahan bakar fosil internasional pada akhir tahun 2022, “kecuali dalam keadaan terbatas yang secara jelas ditentukan oleh masing-masing negara sesuai dengan batas pemanasan 1,5 derajat Celcius dan tujuan Perjanjian Paris.”

“Kami berkomitmen untuk mencapai sektor listrik yang sepenuhnya atau sebagian besar terdekarbonisasi pada tahun 2035,” kata komunike G7.

Tetapi G7 juga mengatakan bahwa mengingat “keadaan luar biasa” dari perang Ukraina, “investasi yang didukung publik di sektor gas dapat tepat sebagai tanggapan sementara.”

Sebuah aliansi organisasi masyarakat sipil termasuk Oil Change International mengeluarkan vonis pedas, mengutuk “celah” pada gas yang membuatnya menjadi komunike terakhir.

Para pengamat mengatakan Jerman dan Italia, yang sangat bergantung pada energi Rusia, dan negara-negara Eropa lainnya, berlomba untuk menimbun gas sebelum musim dingin dan mendiversifikasi pemasok saat mereka bersiap-siap untuk Rusia mematikan keran energi sama sekali setelah baru-baru ini memperlambat pengiriman.

3. Ketahanan Pangan

G7 berkomitmen memberikan dana tambahan sebesar $4,5 miliar “untuk melindungi yang paling rentan dari kelaparan dan kekurangan gizi, yang berjumlah total lebih dari $14 miliar sebagai komitmen bersama kami untuk ketahanan pangan global tahun ini”.

“Kami juga berkomitmen untuk meningkatkan layanan nutrisi penting di negara-negara dengan beban malnutrisi tertinggi,” kata komunike G7.

Para anggota juga mengatakan bahwa mereka mendukung komitmen untuk menjaga pasar makanan dan pertanian mereka tetap terbuka dan meminta “semua mitra untuk menghindari tindakan pembatasan perdagangan yang tidak dapat dibenarkan yang meningkatkan volatilitas pasar dan dengan demikian risiko kerawanan pangan”.

4. ‘Klub Iklim’

G7 mengatakan bertujuan untuk membentuk Klub Iklim untuk negara-negara yang berkomitmen untuk menerapkan Perjanjian Paris.

Klub itu akan fokus pada sektor industri dan iklim, “dengan demikian mengatasi risiko kebocoran karbon untuk barang-barang yang intensif emisi, sambil mematuhi aturan internasional”.

Dalam komunike terakhir dari pertemuan mereka, G7 mengatakan mereka mencatat “dengan keprihatinan bahwa saat ini baik ambisi global maupun implementasi tidak cukup untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris”.

Memperbarui “komitmen kuat” mereka terhadap Perjanjian Paris tentang iklim, G7 mengatakan akan “mengintensifkan upaya kami untuk mencapai tujuan mobilisasi keuangan iklim kolektif $100 miliar sesegera mungkin dan hingga 2025”.

5. Persoalan China

G7 mengatakan mereka “sangat prihatin” tentang situasi yang terjadi di Laut China Timur dan Selatan: “Kami menekankan bahwa tidak ada dasar hukum untuk klaim maritim China yang luas di Laut China Selatan”.

Kelompok itu juga meminta China untuk menekan Rusia agar “segera dan tanpa syarat menarik pasukannya dari Ukraina”.

G7 juga meminta China untuk menghormati komitmennya yang dibuat ketika Hong Kong dikembalikan ke kendali China dari pemerintahan Inggris pada tahun 1997 di bawah “Deklarasi Bersama Tiongkok-Inggris dan Undang-Undang Dasar, yang mengabadikan hak, kebebasan, dan otonomi tingkat tinggi untuk Hong Kong”.

G7 mengatakan: “Kami sangat prihatin dengan situasi hak asasi manusia di China. Kami akan terus mempromosikan nilai-nilai universal, termasuk dengan menyerukan China untuk menghormati hak asasi manusia universal dan kebebasan mendasar, termasuk di Tibet dan di Xinjiang di mana kerja paksa menjadi perhatian utama kami.”

6. Persoalan Iran

G7 menegaskan kembali “komitmen jelas kami bahwa Iran tidak boleh mengembangkan senjata nuklir,” kata komunike itu.

“Solusi diplomatik tetap merupakan cara terbaik untuk membatasi program nuklir Iran,” kata komunike G7.

7. Utang

G7 mengatakan mengakui kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kerangka kerja restrukturisasi utang untuk negara-negara termiskin “mengingat situasi utang yang memburuk dan sangat menantang di banyak negara berkembang dan pasar negara berkembang”.

Karena lebih dari setengah negara-negara berpenghasilan rendah berada dalam kesulitan utang atau berisiko tinggi mengalami kesulitan utang, kelompok tersebut mendesak para kreditur utama, termasuk China, “dengan klaim-klaim besar yang belum terselesaikan pada negara-negara berpenghasilan rendah yang menghadapi tantangan keberlanjutan utang… perawatan utang yang diperlukan seperti yang diminta”.

8. COVID-19

Untuk mengatasi COVID-19, G7 menegaskan kembali “komitmennya untuk memungkinkan akses global yang adil ke dan pengiriman vaksin, terapi, diagnostik, dan barang medis penting lainnya yang aman, efektif, berkualitas dan terjangkau”.

9. Kesetaraan Gender

G7 mengatakan akan “memperkenalkan mekanisme untuk terus memantau komitmen dan kemajuan G7 menuju pencapaian kesetaraan gender”.

Kelompok ini juga akan mendukung upaya untuk memperluas akses ke infrastruktur pengasuhan anak berkualitas secara global, termasuk dukungan $79 juta untuk Dana Insentif Penitipan Anak yang bertujuan untuk meningkatkan “pemberdayaan ekonomi perempuan, hasil anak, kesejahteraan keluarga, dan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan”.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co