CEO Clarity AI: Elon Musk itu Pintar, Tapi Dia Gagal Paham tentang ESG dan LST – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – CEO Clarity AI, mengatakan bahwa Pemilik Tesla, Elon Musk, telah salah dalam memahami makna ESG (lingkungan, sosial, dan tata kelola).

Dalam sebuah wawancara bulan lalu dengan “Squawk Box Europe” CNBC, Rebeca Minguela berbicara tentang bagaimana Elon Musk kebingungan dengan arti ESG sebenarnya.

“Banyak investor percaya itu mungkin hanya terfokus pada dampak iklim,” katanya. “Bukan hanya ‘banyak investor’ – bahkan Elon Musk men-tweet tentang hal itu.”

Seperti dilansir daei CNBC, Elon Musk telah dihapus dari Indeks ESG S&P 500 pada Mei 2022. Sebagai tanggapan, Musk mentweet bahwa ESG adalah “penipuan yang dipersenjatai oleh pejuang keadilan sosial palsu.”

Tweet yang sama juga mencatat bahwa ExxonMobil yang berada diperingkat sepuluh besar terbaik di dunia untuk lingkungan, sosial & tata kelola (ESG) oleh S&P 500. “Sementara Tesla tidak masuk daftar! Supermajor minyak dan gas terdaftar sebagai salah satu dari 10 Konstituen Teratas berdasarkan Bobot Indeks.”

Seperti CEO-nya, Tesla juga mempertimbangkan perdebatan yang semakin sengit tentang ESG. Dalam Laporan Dampaknya untuk tahun 2021 disebutkan bahwa metodologi evaluasi LST saat ini pada dasarnya cacat. Untuk mencapai perubahan yang sangat dibutuhkan, ESG perlu berkembang untuk mengukur Dampak dunia nyata.

“Pelaporan lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) saat ini tidak mengukur ruang lingkup dampak positif pada dunia,” tambahnya. “Sebaliknya, ini berfokus pada pengukuran nilai dolar dari risiko/pengembalian.”

“Investor individu — yang mempercayakan uang mereka ke dana LST dari lembaga investasi besar — ​​mungkin tidak menyadari bahwa uang mereka dapat digunakan untuk membeli saham perusahaan yang memperburuk perubahan iklim, bukan lebih baik.”

Alasan penghapusan Tesla dari indeks diuraikan dalam posting blog tertanggal 17 Mei dan, seperti dilansir CNBC, mencakup berbagai faktor termasuk strategi rendah karbon dan “kode perilaku bisnis.”

Selama wawancaranya dengan CNBC, Minguela dari Clarity AI, sebuah perusahaan teknologi yang berspesialisasi dalam penyediaan perangkat lunak untuk menilai keberlanjutan, berpendapat bahwa reaksi Musk menunjukkan masalah yang lebih luas seputar pandangan orang tentang apa yang sebenarnya diperjuangkan ESG.

“Elon Musk mungkin mengira ESG sedang mengukur dampak iklim,” katanya. “Dan itulah mengapa dia khawatir tentang Tesla yang menjatuhkan indeks keberlanjutan ESG dan Exxon berada di indeks itu.”

“Tapi itu pertanda baik, yang menunjukkan bagaimana Elon Musk tidak mengerti apa artinya ESG. Dan dia orang yang sangat pintar, bukan? Jadi saya kira, jika itu terjadi padanya, itu juga terjadi pada banyak investor lain.”

“Jadi itulah mengapa sangat penting bahwa mereka memiliki alat dan pemahaman yang lebih baik tentang apa arti LST sebenarnya dan apa yang coba diukur oleh kerangka kerja yang berbeda.”

Sementara itu, Tesla belum menjawab permintaan CNBC untuk mengomentari pernyataan Minguela sebelum dipublikasikan.

Definisi tentang apa sebenarnya arti LST itu luas dan beragam. Sementara banyak perhatian diberikan pada aspek lingkungan, padahal, baik untaian sosial dan tata kelola juga penting.

Bank Bisnis Inggris milik pemerintah, misalnya, menggambarkan ESG sebagai “istilah kolektif untuk dampak bisnis terhadap lingkungan dan masyarakat serta seberapa kuat dan transparan tata kelolanya dalam hal kepemimpinan perusahaan, gaji eksekutif, audit, internal kontrol, dan hak pemegang saham.”

Diskusi seputar LST dan keberlanjutan telah menarik publisitas mengingat meningkatnya kekhawatiran atas isu-isu sosial dan lingkungan.

Korporasi di seluruh dunia berusaha untuk meningkatkan kredensial keberlanjutan mereka dengan mengumumkan tujuan dan rencana nol bersih untuk mengurangi jejak lingkungan dari operasi mereka.

Namun, di beberapa tempat, ada skeptisisme yang signifikan tentang banyak klaim terkait keberlanjutan yang dibuat oleh bisnis, mengingat detail konkret seringkali sulit didapat dan tanggal untuk mencapai target ini masih beberapa dekade lagi.

Hal tersebut juga sering mengarah pada tuduhan pencucian hijau, sebuah istilah yang disebut kelompok kampanye lingkungan seperti Greenpeace Inggris sebagai “taktik PR” yang digunakan untuk membuat perusahaan atau produk tampak ramah lingkungan.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co