Di Tengah Sapuan Gelombang Panas, Xinjiang China Juga Terancam Banjir dan Longsor – ZonaTalk


Berita Baru, Shanghai – Di tengah sapuan gelombang panas dan peningkatan suhu di sebagian besar kota di China, Kota Xinjiang China juga mendapat peringatan akan banjir bandang dan tanah longsor.

Banjir bandang dan longsor itu dipicu oleh semakin cepatnya laju pencairan glasial dan menimbulkan bahaya bagi produksi kapas yang besar dan menjadi produk utama kota tersebut.

“Suhu tinggi yang terus-menerus telah mempercepat pencairan gletser di daerah pegunungan, dan menyebabkan bencana alam seperti banjir bandang, tanah longsor, dan tanah longsor di banyak tempat,” kata Kepala Ahli di Observatorium Meteorologi Xinjiang, Chen Chunyan pada Sabtu (23/7) seperti dikutip dari Reuters.

Sebelumnya, pada Jumat (22/3) Administrasi Meteorologi China mengatakan bahwa pencairan glasial di Xinjiang menimbulkan risiko tinggi kegagalan bendungan di anak sungai Aksu dekat perbatasan China dengan Kirgistan.

Chen menambahkan bahwa gelombang panas terbaru Xinjiang telah berlangsung lama dan meluas. Dia mencatat cuaca ekstrem di selatan dan timur wilayah itu, lebih dari dua kali ukuran Prancis, Yunani dan Eropa yang kini sedang berjuang melawan gelombang panas.

Biro meteorologi Xinjiang juga sudah mengeluarkan peringatan kode merah, peringatan tertinggi dalam sistem peringatan panas tiga tingkat pada hari Sabtu (23/7).

Peringatan itu juga memperkirakan suhu di Kashgar, Hotan, Aksu, Bazhou dan tempat-tempat lain bisa naik di atas 40 derajat Celcius, sementara beberapa daerah di Turpan bisa mencapai 45 derajat Celcius atau lebih selama 24 jam ke depan.

Suhu di kota oasis Turpan tercatat telah mencapai 39C pada pukul 2 siang waktu setempat. (06:00 GMT).

Chen juga memperingatkan bahwa gelombang panas seperti itu juga dapat berdampak pada tanaman, terutama kapas.

Xinjiang menyumbang produksi sekitar 20% kapas dunia, tanaman yang haus air. Menurut beberapa perkiraan, dibutuhkan 20.000 liter air untuk menghasilkan 1 kilogram kapas, cukup untuk satu T-shirt dan celana jeans.

Xinjiang tidak menderita sendirian. Putaran suhu ekstrem lainnya diperkirakan akan mempengaruhi sekitar 20 provinsi.

Provinsi pesisir dan ibukota keuangan Shanghai diperkirakan menjadi yang paling terpengaruh, dengan suhu setinggi 39C diperkirakan pada hari Sabtu, kata Pusat Meteorologi Nasional.

Sebagian besar dikenal karena gurunnya, Xinjiang juga merupakan rumah bagi barisan pegunungan yang panjang di sepanjang perbatasannya, termasuk pegunungan Tian Shan, Pamir, pegunungan Kunlun, dan Karakoram.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co