Film Black Panther Mengubah Persepsi Tentang Afrika – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Lampu kamera berkelebat ketika bintang-bintang dari sekuel Marvel “Black Panther” yang sangat dinanti-nantikan berjalan di karpet merah pada acara pemutaran perdana “Wakanda Forever” di London.

Terletak di tanah fiksi Afrika Wakanda, “Black Panther” menjadi hit global dan dipuji sebagai tonggak sejarah keragaman ras di Hollywood saat film ini dirilis pada tahun 2018.

Dirilis oleh Marvel milik Disney, film ini adalah film superhero pertama yang menampilkan pemeran yang didominasi kulit hitam. Untuk anggota pemeran Wakanda Forever, blockbuster Marvel memiliki dampak positif pada persepsi benua, terutama Afrika.

“Merangkul keragaman budaya Afrika telah mengakibatkan orang lain juga merangkul budaya asli mereka,” kata aktris Kenya Lupita Nyong’o yang memerankan “Nakia”, salah satu peran utama dalam film tersebut, sebagaimana dilansir dari Ruters, Jumat (4/11/22).

“Kami merayakan budaya kami, kami merayakan dari mana kami berasal dengan cara yang sangat inklusif,” katanya.

“Black Panther” adalah film terlaris tahun 2018 di Amerika Serikat dan Kanada, dan tertinggi kedua di dunia, dengan penjualan tiket 1,3 miliar dolar.

“Saya akan membutuhkan film itu sebagai seorang anak karena tidak ada begitu banyak panutan,” kata Florence Kasumba, yang membintangi film itu, saat pemutaran perdana pada Kamis malam.

Bagi Ayodeji Aiyesimoju, seorang dosen studi media di Universitas Joseph Ayo Babalola di Nigeria, film tersebut menandai titik balik dalam sejarah kulit hitam dan membantah beberapa stereotip tentang Afrika.

“Itu membuka percakapan untuk pertanyaan. Orang-orang benar-benar tertarik untuk mengetahui tentang benua itu,” katanya dalam sebuah wawancara.

“Tetapi industri film Afrika dapat berbuat lebih banyak untuk memanfaatkan kesempatan itu,” katanya.

Ia menambahkan bahwa ia ingin melihat lebih banyak aktor kulit hitam di Hollywood dan lebih banyak kemitraan antara studio-studio besar di AS dan Inggris dan di negara-negara seperti Ghana dan Nigeria.

Alih-alih mendukung industri film Afrika, “Black Panther” hanyalah eksploitasi lain dari Afrika oleh orang Barat untuk mendapatkan keuntungan dari versi ideal mereka sendiri, kata salah satu anggota industri film Nigeria.

“Tetapi Anda harus memahami bahwa Afrikalah yang memengaruhi Black Panther,” kata aktris Zimbabwe kelahiran Amerika Danai Gurira, yang memerankan pahlawan super “Okoye” di kedua film tersebut. “Peran yang saya mainkan adalah tentang melihat apa itu Afrika dan membawa (itu) ke dunia.”



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co