Francia Marquez, Wanita Kulit Hitam Pertama yang Terpilih Jadi Wakil Presiden Kolombia – ZonaTalk


Berita Baru – Francia Marquez, seorang ibu tunggal dan mantan pembantu rumah tangga, akan menjadi wakil presiden wanita kulit hitam pertama Kolombia setelah pemungutan suara bersejarah pada hari Minggu (19/6/22) memenangkan presiden kiri pertama, Gustavo Petro.

Marquez dan Petro memenangkan 50,4% suara dalam pemilihan tersebut. Marquez berterima kasih kepada para pendukung dari seluruh Kolombia karena telah membantunya dan kampanye Petro dalam siaran pidato dari Bogota.

“Setelah 214 tahun kami telah mencapai pemerintahan rakyat, pemerintahan rakyat, pemerintahan rakyat dengan tangan kapalan pemerintahan bukan siapa-siapa di Kolombia,” kata Marquez, sebagaimana dikutip dari Reuters, Senin (20/6/22).

Wakil presiden terpilih baru Kolombia itu  berasal dari kotamadya Suarez, daerah pedesaan di provinsi Cauca, Kolombia. Sekitar 80% penduduk Cauca hidup dalam beberapa bentuk kemiskinan.

Marquez adalah seorang aktivis lingkungan terkenal yang penentangannya terhadap penambangan emas di kota asalnya Suarez membuatnya menerima Penghargaan Lingkungan Goldman yang bergengsi pada tahun 2018. Namun, bukan hanya itu ia juga serta ancaman pembunuhan dari kelompok bersenjata ilegal.

Doc. Reuters

Selain menjabat sebagai wakil presiden Petro, Marquez dijadwalkan untuk memimpin kementerian kesetaraan baru untuk membangun ide-ide intinya untuk meningkatkan hak-hak perempuan dan membantu orang miskin mengakses kesehatan dan pendidikan.

Marquez benar-benar berada di urutan kedua setelah Petro dalam pemilihan primer koalisi bulan Maret dengan 783.000 suara, ketika dia mengumpulkan lebih banyak suara daripada pemenang pemilihan pendahuluan sentris Kolombia.

“Kebangkitan politiknya selama kampanye mengikuti tuntutan luas untuk perubahan dan meningkatnya kekhawatiran tentang topik sosial-lingkungan,” kata Daniela Cuellar dari FTI Consulting.

“Popularitas politik Francia Marquez adalah bagian dari tren di Kolombia di mana penduduknya mencari perubahan dan di mana masalah sosial-lingkungan menjadi semakin relevan,” katanya.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co