Iran Hukum Mati  3 Wanita dalam Sehari, 1 Di Antaranya adalah Mantan Pengantin Anak – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Pada hari Rabu, pihak berwenang Iran menghukum mati tiga wanita karena membunuh suami mereka, kata sebuah badan hak asasi manusia.

Menurut Kelompok Hak Asasi Manusia Iran, seperti dilansir dari BBC, mereka termasuk di antara 32 orang yang dieksekusi dalam seminggu terakhir saja.

Seorang mantan pengantin anak, yang kemudian dihukum karena membunuh pria yang dinikahinya pada usia 15 tahun, termasuk di antara mereka yang divonis.

Pihak berwenang Iran diyakini telah meningkatkan penggunaan hukuman mati, mengeksekusi orang dua kali lebih banyak sepanjang tahun ini daripada tahun lalu.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia melaporkan bahwa Iran juga mengeksekusi lebih banyak perempuan daripada negara lain, yang sebagian besar dianggap bersalah karena membunuh suami mereka.

Pada hari Rabu, Kelompok Hak Asasi Manusia Iran mengatakan bahwa Soheila Abadi, mantan pengantin anak yang menikah sebelum usia 15 tahun, digantung di penjara setelah dinyatakan bersalah karena membunuh suaminya.

Pengadilan mengatakan motif pembunuhan itu adalah “perselisihan keluarga.” Dua wanita lain yang dieksekusi pada hari Rabu juga dihukum karena membunuh suami mereka, kata kelompok itu.

Kelompok aktivis untuk Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa banyak kasus pembunuhan terhadap suami terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga, tetapi pengadilan Iran sering tidak memperhitungkannya.

Angka pasti tentang jumlah eksekusi tidak tersedia karena pihak berwenang Iran tidak secara resmi mengumumkan setiap kasus di mana hukuman mati telah dilakukan.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April oleh dua kelompok hak asasi manusia, hanya 16,5% dari eksekusi yang diyakini telah dilakukan di Iran tahun lalu diumumkan oleh para pejabat.

Laporan tahun ini menunjukkan penggunaan hukuman mati telah melonjak lebih jauh sejak itu.

Minggu ini, Amnesty International melaporkan bahwa Iran telah melakukan eksekusi mati dengan jumlah mengerikan dalam beberapa bulan terakhir. Lebih dari 250 orang dieksekusi dalam enam bulan pertama tahun 2022 – lebih dari dua kali lipat jumlah yang dieksekusi selama periode yang sama di tahun sebelumnya.

“Mesin negara melakukan pembunuhan dalam skala massal di seluruh negeri dalam serangan yang menjijikkan terhadap hak untuk hidup,” kata Diana Eltahawy, wakil direktur regional di Amnesty International.

Beberapa dari mereka dihukum mati dalam eksekusi massal, termasuk selusin orang di satu penjara pada 15 Juni dan jumlah yang sama di penjara terpisah pada 6 Juni, kelompok hak asasi melaporkan.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co