Kapal Nuklir AUKUS Belum Menemui Kepastian, RAN Malah akan Pensiunkan Armada Kapal Selamnya – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Royal Australian Navy (RAN) dilaporkan akan mulai mempensiunkan armada kapal selam serang diesel-listrik kelas Collins miliknya sebelum akhir dekade ini.

Sementara itu, kapal selam bertenaga nuklir pertama yang akan dikembangkan di bawah pengaturan AUKUS tidak bisa diharapkan sebelum tahun 2040.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Menteri Pertahanan Australia, Richard Marles, mengatakan bahwa kecil kemungkinan Canberra akan mendapatkan kapal selam bertenaga nuklir (SSN) pertamanya di bawah pakta AUKUS trilateral pada tahun 2030.

“Saya pikir itu optimis secara ekstrem. Saya pikir benar jika pemerintah meninggalkan kita pada saat itu. Sungguh, mereka melihat kapal selam nuklir baru di tahun 2040-an,” kata Marles selama wawancara dengan Australian Broadcasting Corporation (ABC) pada hari Rabu.

“Sekarang, kami akan melihat setiap opsi yang tersedia untuk mencoba dan membawa waktu itu ke depan. Saya pikir membawanya ke delapan tahun dari sekarang akan sangat optimis,” kata Marles.

Dia menggarisbawahi bahwa Departemen Pertahanan akan mempresentasikan temuannya di jalur yang akan diambil Australia dalam upayanya untuk mengembangkan kapal selam nuklir pada Maret tahun depan.

Canberra saat ini sedang dalam proses memutuskan apakah ingin mengembangkan armada kapal selam nuklirnya menggunakan teknologi Inggris atau Amerika.

“Pertama-tama kita perlu memahami kemampuan apa yang akan kita kejar, apa sebenarnya yang akan menjadi tenaga nuklir berikutnya – atau kapal selam berikutnya yang akan kita miliki, kapal selam bertenaga nuklir, kapan kita bisa mendapatkannya dan kemampuan apa yang muncul dari itu dan , oleh karena itu, apa solusi untuk gap kapabilitas tersebut,” ujarnya.

Pemerintah Australia sebelumnya, yang kalah dalam pemilihan federal pada Mei, telah membatalkan kontrak dengan Angkatan Laut Prancis September lalu, yang akan memberikan kapal selam diesel-listrik canggih Canberra pada 2030.

Sebaliknya, ia memilih kapal selam nuklir yang dikembangkan oleh Australia, AS dan Inggris di bawah pengaturan keamanan AUKUS yang diresmikan September lalu. Sebagai bagian dari AUKUS, AS dan Inggris akan memasok Australia dengan teknologi canggih untuk mengembangkan SSN di dalam negeri.

Menjelang pemilihan bulan lalu, mantan Menteri Pertahanan Peter Dutton menolak gagasan kapal selam sementara, dengan alasan bahwa “itu bukan kepentingan nasional kita untuk berpura-pura memiliki kapal selam kelas ketiga.”

Pada saat itu, ia menyatakan keyakinannya bahwa armada kelas Collins saat ini akan bertahan hingga 2040.

China, yang dianggap sebagai target pakta AUKUS, menuduh AS memicu “perlombaan senjata” di Asia-Pasifik melalui pengaturan trilateral.

Beberapa negara Asia Tenggara seperti Malaysia dan Indonesia telah menyatakan keprihatinan atas pakta AUKUS. Setelah pertemuan Menteri Luar Negeri Indonesia dan Malaysia di Jakarta Oktober lalu, kedua pemerintah memperingatkan agar tidak terjadi “perlombaan senjata” di kawasan.

Kuala Lumpur mengulangi keprihatinannya tentang AUKUS selama kunjungan berkelanjutan Menteri Luar Negeri Penny Wong ke negara itu.
Marles mengatakan bahwa “penting” agar Canberra tetap “transparan” dalam modernisasi militernya yang sedang berlangsung untuk menghilangkan kekhawatiran seputar AUKUS.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co