Kebebasan Navigasi, Kapal Angkatan Laut AS Kembali Berlayar di Laut China Selatan – ZonaTalk


Berita Baru, Beijing – Sebuah kapal perusak Angkatan Laut AS kembali berlayar di Laut China Selatan, di dekat Kepulauan Spratly, dengan dalih operasi ‘kebebasan navigasi’ kedua dalam seminggu di wilayah yang disengkatan tersebut, kata Angkatan Laut AS, pada Sabtu (16/7).

“Pasukan AS beroperasi di Laut Cina Selatan setiap hari, seperti yang telah mereka lakukan selama lebih dari satu abad. Mereka (Penghancur Armada ke-7. red) secara rutin beroperasi dalam koordinasi yang erat dengan sekutu dan mitra yang berpikiran sama yang memiliki komitmen yang sama dengan kita untuk menegakkan tatanan internasional yang bebas dan terbuka yang mempromosikan keamanan dan kemakmuran,” kata pernyataan resmi Angkatan Laut AS, Sabtu (16/7).

“Semua operasi kami aman, profesional, dan sesuai dengan hukum internasional,” imbuh pernyataan tersebut.

Sebelumnya, pada hari Rabu (13/7), militer China mengklaim berhasil mengusir kapal USS Benfold saat berlayar di dekat Kepulauan Paracel, yang juga diperebutkan beberapa negara.

Lalu, kapal yang sama, pada Sabtu (16/7) berlayar di dekat Kepulauan Spratly.

“Pada 16 Juli, USS Benfold (DDG 65) menegaskan hak dan kebebasan navigasi di Laut China Selatan dekat Kepulauan Spratly, konsisten dengan hukum internasional,” kata Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan.

Amerika Serikat secara teratur melakukan apa yang disebutnya operasi kebebasan navigasi di Laut China Selatan, menantang apa yang dikatakannya sebagai pembatasan lintas damai yang diberlakukan oleh China dan penuntut lainnya.

“Operasi ini menunjukkan bahwa Amerika Serikat akan terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan–-terlepas dari lokasi klaim maritim yang berlebihan dan terlepas dari peristiwa terkini,” tambah pernyataan tersebut.

China mengatakan tidak menghalangi kebebasan navigasi atau penerbangan, menuduh Amerika Serikat sengaja memprovokasi ketegangan.

Senin menandai ulang tahun keenam keputusan pengadilan internasional yang membatalkan klaim China atas Laut China Selatan, jalur perdagangan kapal senilai sekitar $3 triliun setiap tahun.

China tidak pernah menerima keputusan itu.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan. Vietnam, Filipina, Malaysia, Taiwan, dan Brunei semuanya memiliki klaim yang bersaing dan seringkali tumpang tindih.

China telah membangun pulau buatan di beberapa wilayah Laut China Selatan, termasuk bandara, meningkatkan kekhawatiran regional tentang niat Beijing.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co