Kejutan Pemilu Prancis, Macron Kehilangan Kendali Parlemen – ZonaTalk


Berita Baru, Paris – Pemilu Prancis penuh dengan kejutan, dimana Presiden Macron kehilangan kendali parlemen dan partai nasionalis-konservatif Rassemblement National (RN) yang dipimpin oleh Marine Le Pen berhasil menorehkan sejarah dalam pemilihan legislatif Prancis dengan mengirimkan 89 legislator baru.

Hasil pemilu yang diumumkan pada dini hari Senin (20/6), mendorong politik Prancis dalam situasi yang sulit.

Koalisi yang dibentuk oleh Presiden Emmanuel Macron yang berhaluan tengah masih akan menjadi partai terbesar di Majelis Nasional berikutnya. Namun dengan 245 kursi, menurut hasil penuh kementerian dalam negeri, itu jauh dari 289 kursi yang dibutuhkan untuk mayoritas di kamar yang beranggotakan 577 orang.

Sementara, Partai RN yang dipimpin Le Pen itu mencetak peningkatan sepuluh kali lipat dan akan mengirim 89 legislator ke parlemen baru.

Sebagai perbandingan, partai RN pada tahun 2012 hanya mendapatkan dua kursi. Lalu pada tahun 2017 mendapat 8 kursi.

“Kami telah mencapai tiga tujuan kami: menjadikan Emmanuel Macron sebagai presiden minoritas, tanpa kendali kekuasaan dan mengejar rekomposisi politik yang penting untuk pembaruan demokrasi,” kata Le Pen kepada wartawan setelah terpilih kembali di Prancis utara, dikutip dari Reuters pada Senin (20/6).

Lembaga survei Prancis besar pekan lalu memperkirakan Partai RN hanya akan memperoleh 25-50 kursi.

Sejak memimpin partai pada tahun 2011, pemimpin Marine Le Pen telah berusaha untuk menyingkirkan RN dari citra anti-Semit. Citra itu diwariskan ayahnya, Jean-Marie Le Pen, yang telah memimpin partai selama 40 tahun.

Mengamankan 42% dalam pemilihan presiden bulan April, Le Pen telah memanfaatkan kekecewaan umum terhadap Presiden Emmanuel Macron dan mengidentifikasi kemarahan di seluruh negeri atas meningkatnya biaya hidup dan penurunan banyak komunitas pedesaan.

“Dan membentuk kelompok oposisi yang menentukan melawan dekonstruktor dari atas, Macronist, dan dari bawah, Nupes,” tambah Le Pen mengacu pada aliansi sayap kiri.

Hasil pemilu pada Minggu menewaskan apa yang disebut “front republik” pemilih dari semua lapisan yang telah berkumpul di belakang kandidat arus utama untuk mencegah kemajuan sayap kanan.

Ini juga membenarkan strategi Le Pen untuk membentuk kembali citra partai, sementara juga menolak untuk bergabung dengan cendekiawan yang berubah menjadi politisi nasionalis Eric Zemmour setelah pemilihan presiden.

Sementara dalam hal kursi, partai Le Pen akan berada di belakang kelompok sayap kiri, itu akan memungkinkan RN untuk memiliki bobot yang lebih besar di parlemen.

Dengan perolehan ini, maka Partai RN akan memungkinkannya dapat mengajukan mosi tidak percaya terhadap pemerintah, mengirim rancangan undang-undang ke pengadilan konstitusional tertinggi Prancis, memimpin komisi parlemen dan memiliki lebih banyak waktu berbicara di Majelis Nasional.

“Kami menghadapi kejutan demokrasi karena terobosan yang sangat kuat oleh Rassemblement National,” kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire kepada televisi France 2.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co