Kelompok G7 Perlu Waspada, Iran dan Argentina Ajukan Diri Bergabung dengan China dan Rusia di Kelompok BRICS – ZonaTalk


Berita Baru, Moskow – Saat pertemuan para pemimpin dunia yang tergabung dalam Kelompok G7 berlangsung, Iran dan Argentina ajukan diri bergabung dengan China dan Rusia di Kelompok BRICS.

Hal itu disampaikan oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran pada Selasa (28/6), mengatakan keanggotaan Iran dalam kelompok BRICS “akan menghasilkan nilai tambah bagi kedua belah pihak,” dikutip dari kantor berita Iran, Tasnim, Selasa (28/6).

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova pada Selasa (28/6) juga mengkonfirmasi pengajuan tersebut, menambahkan pengajuan itu adalah bukti bahwa Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat (AS), gagal ‘mengisolasi’ Rusia.

“Sementara Gedung Putih sedang memikirkan tentang apa lagi yang harus dimatikan di dunia, larangan atau perusakan, Argentina dan Iran mendaftar untuk bergabung dengan BRICS,” kata Maria Zakharova, dikutip dari Al Jazeera.

Rusia juga mengatakan Argentina juga telah melamar untuk bergabung. Presiden Alberto Fernandez dalam beberapa hari terakhir menegaskan kembali keinginannya agar Argentina bergabung dengan BRICS.

Iran terkenal sebagai negara yang memegang cadangan gas terbesar kedua di dunia.

Iran juga mempunyai ‘masalah pribadi’ dengan AS, mulai dari perjanjian nuklir, sanksi, hingga pembunuhan Jenderal Besar Soleimani.

Sejak Revolusi Iran 1979 menyapu Shah Mohammad Reza Pahlavi yang didukung AS dari kekuasaan, Iran telah dikucilkan oleh Barat dan ekonominya dilumpuhkan oleh segudang sanksi.

Iran melihat Kelompok BRICS sebagai alternatif pasar berkembang yang kuat ke Barat.

Istilah BRIC diciptakan oleh ekonom Goldman Sachs Jim O’Neill pada tahun 2001 untuk menggambarkan kebangkitan yang mengejutkan dari Brasil, Rusia, India, China.

Kelompok BRIC mengadakan pertemuan puncak pertama mereka pada tahun 2009 di Rusia. Afrika Selatan bergabung pada 2010.

BRICS juga mengadakan pertemuan, dengan China sebagai tuan rumah pada minggu lalu.

Dalam pertemuan itu, pemimpin China Xi Jinping mengkritik “penyalahgunaan” sanksi internasional, sementara pemimpin Rusia Vladimir Putin menyalahkan Barat karena mengobarkan krisis global, dengan kedua pemimpin menyerukan kerja sama BRICS yang lebih besar.

Putin mengatakan hubungan dengan China adalah yang terbaik yang pernah ada dan memuji kemitraan strategis dengan China yang bertujuan untuk melawan pengaruh dominasi AS.

Pada gilirannya, Presiden AS Joe Biden mengatakan Barat terkunci dalam pertempuran dengan pemerintah otokratis seperti China dan Rusia.

Amerika Serikat dan kekuatan Eropa menyalahkan keputusan Putin untuk menginvasi Ukraina sebagai alasan hubungan dengan Barat merosot ke tingkat terendah sejak Krisis Rudal Kuba 1962, termasuk sanksi terberat dalam sejarah modern.

Tapi Putin mengatakan Barat ingin menghancurkan Rusia, bahwa sanksi ekonomi mirip dengan deklarasi perang ekonomi dan bahwa Rusia akan membangun hubungan dengan kekuatan lain seperti China, India dan kekuatan di Timur Tengah.

Menurut data dari IMF, China sejauh ini memiliki ekonomi terbesar dalam kelompok BRICS, menyumbang lebih dari 70% dari kekuatan ekonomi kolektif kelompok itu senilai $27,5 triliun.

India menyumbang sekitar 13%, dengan Rusia dan Brasil masing-masing menyumbang sekitar 7%.

BRICS menyumbang lebih dari 40% populasi dunia dan sekitar 26% ekonomi global.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co