Khamenei ke Putin: NATO Adalah Entitas Berbahaya – ZonaTalk


Berita Baru, Teheran – Pada hari Selasa (19/7), saat bertemu tatap muka, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa NATO adalah entitas berbahaya.

Tidak hanya itu, Khamenei juga mengatakan jika Putin tidak memulai perang di Ukraina, bagaimanapun NATO akan memulai perang, Krimea jadi alasan.

“NATO adalah entitas yang berbahaya. Barat benar-benar menentang Rusia yang kuat dan merdeka. Jika jalan dibuka untuk NATO, itu tidak akan mengenal batas. Jika tidak dihentikan di Ukraina, maka perang serupa akan dimulai di Krimea,” kata Khamenei dalam pernyataan resminya, pada Rabu (20/7).

Khamenei juga mengatakan bahwa hilangnya nyawa warga sipil dalam perang merupakan sebuah “tragedi besar”. Namun, Khamenei lebih menyalahkan Barat karena menyebabkan “reaksi” dari  Rusia.

Sementara, Putin mengatakan ada “kurangnya kemerdekaan” pada Ukraina sehubungan dengan keanggotaan NATO.

“Beberapa negara Barat mengatakan kami menentang keanggotaan Ukraina di NATO, tetapi kami menyetujuinya di bawah tekanan dari AS, yang menunjukkan kurangnya kemerdekaan mereka,” kata Putin.

Mengamati perkembangan dunia, Khamenei juga mengatakan perlunya Iran dan Rusia untuk meningkatkan kerja sama yang saling menguntungkan.

“Kerja sama ini sangat menguntungkan kedua negara. Banyaknya nota kesepahaman dan kontrak antara keduanya, termasuk di sektor migas, harus ditindaklanjuti dan dipenuhi sampai akhir,” imbuh Khamenei.

Kedua pemimpin juga dilaporkan membahas hubungan bilateral dan secara bertahap menghapus dolar AS dari perdagangan bilateral, selain Suriah, Israel, dan Kaukasus Selatan.

Putin juga bertemu dengan Presiden Iran Ebrahim Raisi di Teheran pada hari yang sama.

Pertemuan itu terjadi tak lama menjelang pertemuan puncak trilateral di Suriah dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang telah duduk bersama Khamenei dan Raisi beberapa jam sebelumnya.

Kantor pemimpin tertinggi menerbitkan gambar Khamenei berjabat tangan dengan presiden Rusia, kejadian langka sejak pandemi COVID-19.

Khamenei hanya berjabat tangan dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad, sekutu utama Iran lainnya di kawasan itu, yang telah melakukan kunjungan mendadak ke Teheran pada bulan Mei.

Klip pertemuan Putin dengan Raisi menunjukkan mereka memuji peningkatan hubungan bilateral dan kerja sama di seluruh kawasan.

“Dalam hal keamanan internasional, kami akan meningkatkan kerja sama kami,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa kedua negara memainkan peran utama dalam memastikan keamanan Suriah.

Presiden Iran mengatakan kepadanya bahwa kerja sama antara Iran dan Rusia telah menciptakan stabilitas dan keamanan di kawasan itu.

“Negara-negara yang membuat klaim tentang memerangi terorisme di Asia Barat tidak mengambil langkah berarti dalam hal ini, tetapi Republik Islam Iran dan Rusia yang menunjukkan keinginan mereka yang jujur ​​dan serius melalui kerja sama yang serius dalam memerangi terorisme,” kata Raisi.

Ini adalah perjalanan kelima Putin ke Teheran dan kunjungan luar negeri keduanya sejak ia melancarkan perang di Ukraina pada Februari. Putin pertama kali mengunjungi ibu kota Iran pada 2007, dan kemudian pada 2015, 2017, dan 2018.

Kunjungannya dilakukan beberapa hari setelah Presiden AS Joe Biden menyelesaikan tur ke wilayah yang melihatnya mengunjungi Israel, Tepi Barat yang diduduki, dan Arab Saudi, di mana ia juga bertemu dengan para pemimpin regional Arab.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co