Krisis Ekonomi Memburuk, Ribuan Pengunjuk Rasa Sri Lanka Geruduk Rumah Presiden – ZonaTalk


Berita Baru, Kolombo – Ribuan pengunjuk rasa di ibukota Sri Lanka, Kolombo, menyerbu kediaman resmi presiden dan sekretariatnya pada Sabtu (9/7) di tengah meningkatnya kemarahan publik selama berbulan-bulan atas krisis ekonomi terburuk negara itu dalam tujuh dekade.

Dalam video yang beredar di media sosial, beberapa pengunjuk rasa yang memegang bendera Sri Lanka, masuk ke kediaman presiden.

Ribuan pengunjuk rasa juga mendobrak gerbang sekretariat presiden di tepi laut dan kementerian keuangan, yang telah menjadi tempat protes duduk selama berbulan-bulan, dan memasuki tempat itu, tayangan TV menunjukkan.

Personel militer dan polisi di kedua lokasi terlihat kesulitan menahan massa aksi.

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan yang meminta Presiden Gotabaya Rajapaksa untuk mundur.

Dua sumber kementerian pertahanan mengatakan Presiden Rajapaksa dipindahkan dari kediaman resmi pada hari Jumat (8/7) untuk keselamatannya menjelang rapat umum yang direncanakan selama akhir pekan, menurut laporan Reuters.

Sementara itu, Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe pada hari Sabtu memanggil para pemimpin partai darurat untuk membahas situasi dan mencapai resolusi cepat, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Dia telah meminta pembicara untuk memanggil parlemen, kata pernyataan itu.

Wickremesinghe juga telah dipindahkan ke lokasi yang aman, kata sumber pemerintah kepada Reuters.

Siaran langsung Facebook dari dalam rumah presiden menunjukkan ratusan pengunjuk rasa, beberapa terbungkus bendera, berkemas ke kamar dan koridor, meneriakkan slogan menentang Rajapaksa.

Rekaman video pengunjuk rasa berdiri dan beberapa orang mandi di kolam renang di dalam rumah presiden beredar luas di situs media sosial.

Ratusan juga berseliweran di halaman di luar gedung bercat putih era kolonial itu. Tidak ada petugas keamanan yang terlihat.

Sedikitnya 39 orang, termasuk dua polisi terluka dan dirawat di rumah sakit dalam protes tersebut, kata sumber rumah sakit kepada Reuters.

Pulau berpenduduk 22 juta orang itu berjuang di bawah kekurangan devisa yang parah yang membatasi impor bahan bakar, makanan dan obat-obatan.

Krisis terburuk itu menjerumuskan Sri Lanka tenggelam dalam krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Melonjaknya inflasi, pada rekor 54,6% pada bulan Juni dan diperkirakan akan mencapai 70% dalam beberapa bulan mendatang, telah menambah kesulitan pada populasi.

Ketidakstabilan politik dapat merusak pembicaraan Sri Lanka dengan Dana Moneter Internasional mencari bailout $3 miliar, restrukturisasi beberapa utang luar negeri dan penggalangan dana dari sumber multilateral dan bilateral untuk mengurangi kekeringan dolar.

Meskipun kekurangan bahan bakar yang parah telah menghentikan layanan transportasi, para demonstran memadati bus, kereta api dan truk dari beberapa bagian negara untuk mencapai Kolombo untuk memprotes kegagalan pemerintah untuk melindungi mereka dari kehancuran ekonomi.

Ketidakpuasan telah memburuk dalam beberapa pekan terakhir karena negara yang kekurangan uang itu berhenti menerima pengiriman bahan bakar, memaksa penutupan sekolah dan penjatahan bensin dan solar untuk layanan penting.

Sampath Perera, seorang nelayan berusia 37 tahun naik bus yang penuh sesak dari kota tepi laut Negombo, 45 km (30 mil) utara Kolombo, untuk bergabung dalam massa aksi.

“Kami telah berulang kali mengatakan kepada Gota untuk pulang tetapi dia masih berpegang teguh pada kekuasaan. Kami tidak akan berhenti sampai dia mendengarkan kami,” kata Perera.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co