Krisis Energi: Finlandia akan Prioritaskan Rumah Tangga dan Layanan Sosial Tenimbang Industri – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Beberapa pabrik di seluruh Eropa terpaksa ditutup karena melonjaknya harga energi global dan ketidakamanan atas pasokan gas masa depan dari Rusia.

Sebelumnya, Finlandia bersama dengan negara-negara Nordik lainnya memperingatkan bahwa jika terjadi kekurangan gas, mereka akan memprioritaskan rumah tangga dan layanan sosial penting di atas hasil industri.

Seperti dilansir dari Sputnik News, produsen Finlandia telah memperingatkan bahwa mereka mungkin terpaksa mengurangi produksi jika harga gas alam terus naik, lapor penyiar nasional Yle.

Harga gas Eropa baru-baru ini melonjak menyusul konflik di Ukraina dan sanksi Eropa, serta rencana benua itu untuk melepaskan diri dari energi Rusia. Sampai sekarang, harga gas alam lima kali lebih tinggi dari tahun lalu dan mungkin akan naik lebih jauh. Selain itu, Finlandia secara khusus kehilangan pasokan gasnya dari Rusia setelah menolak memenuhi permintaan Moskow untuk membayar dalam rubel.

Sementara sektor industri Finlandia tidak terlalu bergantung pada gas alam sebagaimana negara Eropa lainnya, seperti Jerman, benar-benar menghapus gas alam tampaknya menjadi tugas yang mustahil bagi kapten industri Finlandia. Meskipun hanya mewakili sekitar lima persen dari total konsumsi energi di Finlandia, gas merupakan bagian penting dari koktail energi.

Sebelumnya, Finlandia mengatakan bahwa jika terjadi kekurangan gas, mereka akan memprioritaskan rumah tangga dan layanan sosial penting, seperti perawatan kesehatan, di atas kebutuhan industrinya.

Sektor kehutanan dan kimia negara telah menyatakan keprihatinan khusus mengenai musim dingin yang akan datang, mengakui bahwa penutupan sementara pabrik tidak dapat dikesampingkan. Saat ini, sekitar seperlima perusahaan di sektor kimia Finlandia menggunakan gas alam sebagai sumber energi atau bahan baku. Di antara perusahaan kehutanan, sekitar lima persen menggunakan gas untuk bahan bakar pabrik.

“Ada kemungkinan produksi di beberapa fasilitas akan menurun atau terhenti jika harga gas mencapai tingkat yang sangat tinggi atau jika masalah pasokan muncul,” kata Ahti Fagerblom, kepala kebijakan energi dan iklim di Industri Hutan Finlandia, kepada Yle, menambahkan bahwa perusahaan kehutanan sudah beralih ke bahan bakar minyak untuk menggantikan gas alam.

Mika Aalto dari Federasi Industri Kimia Finlandia mengatakan bahwa beban penggantian gas alam paling berat untuk perusahaan kecil, karena investasi ke sumber energi lain mahal dan memakan waktu, sedangkan gas alam itu sendiri berfungsi sebagai bahan baku.

Pasokan gas Finlandia bergantung pada akses ke gas alam cair melalui terminal terapung yang disewa. Sejumlah pelabuhan Eropa juga telah mulai membangun terminal LNG mereka sendiri, memperluas kapasitas yang ada atau mendapatkannya di luar negeri, dalam upaya untuk mengurangi ketergantungan pada gas yang bersumber dari Rusia.

Pekan lalu, para menteri energi Uni Eropa menyetujui rencana bagi negara-negara anggota untuk secara sukarela mengurangi penggunaan konsumsi gas alam sebesar 15 persen dari awal Agustus hingga akhir Maret.

Sebelumnya, pada bulan Juni, Jerman beralih ke tahap dua dari rencana gas darurat tiga tingkat di tengah meroketnya harga dan pengurangan pengiriman melalui pipa Nord Stream 1 karena pemeliharaan. Sebagai bagian dari rencana tersebut, pemerintah memutuskan untuk meluncurkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang menganggur untuk mengurangi porsi gas dalam pembangkit listrik, yang pada dasarnya membatalkan strategi energi “sakelar hijau”.

Pada tahun 2021, Rusia akan memasok UE dengan 40 persen gas alamnya. Jerman, ekonomi terbesar Eropa, adalah importir terbesar, diikuti oleh Italia. Beberapa pabrik Eropa telah ditutup karena melonjaknya harga energi global dan ketidakamanan atas pasokan gas Rusia.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co