Laku Rp 1,5 Triliun, Jurnalis Rusia Lelang Medali Nobelnya untuk Membantu Anak-anak Ukraina – ZonaTalk


Berita Baru, New York – Seorang jurnalis Rusia dan pemenang penghargaan Nobel Perdamaian, Dmitry Muratov melelang medalinya dan laku Rp 1,5 triliun ($103,5 juta, 1$=Rp14.813) untuk membantu anak-anak Ukraina yang terlantar akibat perang.

Medali emas itu dijual kepada penawar telepon yang belum teridentifikasi pada penjualan di New York, yang diselenggarakan oleh Heritage Auctions.

Ketika tawaran terakhir masuk, puluhan juta dolar lebih banyak dari tawaran sebelumnya, banyak orang di ruangan itu terkejut, termasuk Muratov sendiri.

“Saya sama seperti Anda dalam hal itu,” katanya kepada kantor berita AFP, berbicara melalui penerjemah setelah penjualan.

Harga itu merupakan tertinggi untuk pelelangan medali Nobel. Sebelumnya, menurut media Amerika Seriat, medali nobel dulu pernah dilelang dan hanya laku di bawah $5 juta.

Penjualan itu penuh semangat, dengan banyak tepuk tangan dan penawar saling mendorong untuk meningkatkan total. Muratov terlihat merekam video dari layar penawaran dan yang ada di dalam ruangan.

Dmitry Muratov adalah pemimpin redaksi Rusia dari surat kabar independen Novaya Gazeta. Ia dikenal sebagai seorang kritikus sengit terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemerintahannya.

Ia memenangkan penghargaan Nobel Perdamaian pada tahun 2021 bersama Maria Ressa dari Filipina.

Semua hasil dari lelang akan disumbangkan untuk bantuan kemanusiaan UNICEF untuk anak-anak pengungsi Ukraina.

Media Rusia yang lebih liberal berada di bawah tekanan terus-menerus sejak Putin pertama kali menjadi pemimpin pada 1999, tetapi situasinya meningkat sejak Moskow menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Surat kabar Novaya Gazeta Muratov, yang ia dirikan setelah jatuhnya Uni Soviet, menangguhkan operasi di Rusia pada Maret setelah peringatan dari negara atas liputannya tentang perang di Ukraina.

Bulan berikutnya, jurnalis terkemuka itu diserang di sebuah kereta api ketika seseorang melemparkan cat berbahan dasar minyak yang dicampur dengan aseton padanya, menyebabkan matanya terbakar.

Berbicara dalam sebuah video yang dirilis oleh Heritage Auctions sehubungan dengan penjualan tersebut, Muratov mengatakan bahwa memenangkan Nobel “memberi Anda kesempatan untuk didengar”.

“Pesan terpenting hari ini adalah agar orang-orang memahami bahwa ada perang yang sedang terjadi dan kita perlu membantu orang-orang yang paling menderita,” katanya.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co