Militer Iran: Biden Pasti Mengantuk Ketika Mengancam Iran – ZonaTalk


Berita Baru, Teheran – Pada Jumat (15/7), juru bicara angkatan bersenjata Iran, Brigadir Jenderal Abolfazl Shekarchi memperingatkan Amerika Serikat dan Israel agar tidak mengancam Iran dengan kekerasan.

“Amerika dan Zionis (Israel) tahu betul harga untuk menggunakan kata ‘kekuatan terhadap Iran’ … penggunaan ekspresi seperti itu oleh presiden AS dan perdana menteri rezim Zionis yang malang sebagai perang psikologis, delusi dan mengantuk, yang merupakan kondisi yang berulang bagi mereka,” kata Shekarchi dalam sebuah pernyataan di media resmi Iran, IRNA.

Pernyataan itu muncul setelah Presiden AS Joe Biden mengatakan dia akan menggunakan kekuatan sebagai upaya terakhir untuk mencegah Teheran mendapatkan senjata nuklir.

Ditanya oleh televisi Israel minggu ini apakah pernyataan masa lalunya bahwa dia akan mencegah Teheran mendapatkan senjata nuklir berarti dia akan menggunakan kekuatan terhadap Iran, Biden menjawab: “Jika itu adalah pilihan terakhir, ya.”

“Awasi celana tentara Anda – mereka mungkin basah di Teluk Persia!” balas Shekarchi.

Pada hari Kamis, Biden dan Perdana Menteri Israel Yair Lapid menandatangani janji bersama untuk menolak senjata nuklir Iran, sebuah langkah nyata untuk mengakomodasi seruan Israel untuk “ancaman militer yang kredibel” oleh kekuatan dunia.

Iran membantah mencari senjata nuklir, dengan mengatakan bahwa program nuklirnya semata-mata untuk tujuan damai.

Iran mencapai kesepakatan dengan enam kekuatan utama pada tahun 2015 di mana ia membatasi program pengayaan uraniumnya untuk mempersulit pengembangan senjata nuklir dengan imbalan bantuan dari sanksi internasional.

Presiden AS Donald Trump mengingkari kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi keras terhadap Iran, mendorong Teheran untuk mulai melanggar batas nuklir perjanjian sekitar setahun kemudian.

Upaya diplomatik untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran berbulan-bulan sejauh ini gagal.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co