Panglima IRGC: Kemampuan Imperialisme AS Semakin Menurun – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Panglima Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), Hossein Salami, mengejek Presiden Joe Biden dengan mengatakan bahwa kemampuan AS untuk melakukan tindakan imperialisme semakin ‘menurun’. Pernyataan tersebut disampaikan dalam pidato panel hari Minggu yang dihadiri pejabat tinggi lainnya.

Salami, seperti dilansir dari Sputnik News, mengatakan bahwa upaya untuk mendirikan rezim pro-AS jatuh “seperti kartu domino” karena wilayah politik Amerika sedang mengalami kegagalan dan terisolasi.” Kasus-kasus seperti Afghanistan, Suriah, dan Mesir, kata petinggi itu, “adalah tanda-tanda kekalahan (total) AS,” Press TV melaporkan.

Perjalanan Biden baru-baru ini ke Israel dan Jeddah juga tidak luput dari kritik Salami. Salami mencatat bahwa Biden mengunjungi wilayah tersebut untuk mengatakan bahwa Timur Tengah dan dunia Islam masih menjadi prioritas kebijakan luar negerinya, tetapi ia kembali ke Amerika dengan tangan kosong, sebelum memberikan pelajaran singkat dalam sejarah geopolitik:

“Ketika revolusi (Islam) menang, Amerika memiliki kontrol politik yang mengerikan dan aneh atas lebih dari setengah dunia, juga memiliki bagian penting, ekonomi dan core dunia, mendominasi sumber daya ekonomi dunia, di kawasan itu. “Semua negara kaya minyak adalah bagian dari geografi politiknya.” Tapi sekarang, tambahnya, AS telah menjadi terisolasi ke tingkat yang sebelumnya tidak terlihat.

“Arab Saudi, yang biasa membantu Amerika dengan uang, telah kehilangan kemampuannya untuk memecahkan masalah ekonominya sendiri hari ini dan Amerika menjadi sangat lemah sehingga secara praktis tidak terlihat di Timur Tengah,” kata Salami.

Sejak Iran berhasil menggulingkan Shah, yang ditunjuk AS pada 1979, Salami menjelaskan bahwa “Tugas revolusi (Iran) adalah untuk mengatasi kekaisaran terkuat dalam sejarah umat manusia.” Pada saat itu, peran AS sebagai kekuatan ekonomi dunia telah anjlok, dari 40% menjadi 20%, sementara kepemilikannya atas setengah dari kekuatan militer dunia tetap konstan hingga hari ini.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co