Parade, Festival Jalanan dan Pidato Meriahkan Juneteenth di AS – ZonaTalk


Berita Baru – Dengan pesta jalanan, trompet juga drum marching band, pidato dan beberapa orasi politik, orang-orang di seluruh Amerika Serikat menandai Juneteenth akhir pekan ini, dimana masyarakat negara itu memperingati berakhirnya perbudakan orang kulit hitam.

Acara dimulai pada hari Jumat dan berlanjut hingga hari Minggu akhir pekan lalu, dengan menampilkan konser di Golden Gate Park San Francisco, jalan-jalan bebas di Galveston, Texas, dan musik jazz di lingkungan Harlem New York City.

“Ini adalah hari libur Amerika, bukan hanya hari libur Afrika-Amerika,” kata Gerald Griggs, presiden organisasi hak-hak sipil NAACP negara bagian Georgia, sebagaimana dikutip dari Reuters, Senin (20/6/22).

“Ini adalah Hari Kemerdekaan yang sebenarnya, hari ketika semua orang Amerika bebas.”

Juneteenth, atau 19 Juni, menandai hari pada tahun 1865 ketika seorang jenderal Union memberi tahu sekelompok orang yang diperbudak di Texas bahwa mereka bebas.

Doc. Reuters

Proklamasi Emansipasi Presiden Abraham Lincoln menjadi efektif pada tahun 1863, selama Perang Saudara, tetapi tidak dapat dilaksanakan sampai pasukan Union merebut daerah-daerah dari kendali Konfederasi.

Pada tahun 2021, Presiden Joe Biden menjadikan Juneteenth sebagai hari libur yang diakui secara federal, dan sebagian besar negara bagian dan banyak perusahaan juga ikut memberikan pengakuan dan mengadakan perayaan.

Dalam proklamasi pada hari Jumat, Biden berkomentar tentang 10 orang yang terbunuh dalam penembakan massal rasis di Buffalo, New York, pada 14 Mei.

“Kita harus berdiri bersama melawan supremasi kulit putih dan menunjukkan bahwa kefanatikan dan kebencian tidak memiliki pelabuhan yang aman di Amerika,” bunyi proklamasi itu.

Pada hari Minggu di Danbury, Connecticut, penyelenggara pesta dan festival Jacqueline Elam, mengatakan bahwa menjadikan Juneteenth sebagai hari libur federal telah meningkatkan kesadaran akan penanda sejarah penting yang selama bertahun-tahun telah dirayakan melalui acara masak-memasak, parade, dan acara sosial lainnya.

“Sangat penting bahwa acara ini diakui tidak hanya sebagai Sejarah Hitam. Ini adalah bagian dari sejarah Amerika,” kata Elam.

Griggs mengatakan Juneteenth adalah saat muram untuk merenungkan perlunya reformasi hak suara, penjara dan penegakan hukum dilihat oleh banyak orang kulit hitam Amerika sebagai diskriminatif.

Tapi dia juga mendesak semua orang Amerika untuk “bersenang-senang, menikmati pesta.”



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co