Pascapenembakan Abe, Mata Uang Yen Jepang Naik – ZonaTalk


Berita Baru, Tokyo – Mata uang Yen Jepang naik pada hari Jumat (8/7) didorong oleh para investor yang mencari tempat berlindung aman setelah mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe ditembak.

Yen naik 0,5 persen menjadi dengan cepat atau 135,33 per dolar setelah Abe dibawa ke rumah sakit setelah ditembak oleh seorang pria dengan senapan saat ia memberikan pidato di kota barat Nara.

Benchmark Nikkei 225 jatuh, membatalkan kenaikan 1,4 persen sebelumnya.

“Saya pikir yen hanya memainkan peran safe-haven,” kata Bart Wakabayashi, manajer cabang di State Street di Tokyo.

“Pemain pasar FX (sudah) cukup mendarah daging dalam cara mereka berdagang,” katanya, secara naluriah membeli dolar dan yen di tengah berita buruk.

Langkah ini datang dengan pergeseran sentimen yang lebih luas pada yen. Itu turun hampir 16% pada dolar hingga paruh pertama tahun 2022, tetapi baru-baru ini menemukan dukungan karena pertumbuhan global mengkhawatirkan pasar, dan dari risiko perubahan kebijakan bank sentral.

Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan dia tidak tahu kondisi Abe, tetapi penyiar Jepang NHK mengatakan mantan pemimpin berusia 67 tahun itu menderita serangan jantung.

Abe, yang mengundurkan diri pada tahun 2020 setelah masa jabatan keduanya sebagai perdana menteri, mempelopori serangkaian kebijakan ekonomi, yang dikenal sebagai “Abenomics.”

Kebijakan ekonomi Abenomics bertujuan untuk membangkitkan ekonomi Jepang keluar dari stagnasi selama lebih dari beberapa dekade melalui pelonggaran moneter, pengeluaran stimulus dan reformasi struktural.

Dorongan terhadap Yen terjadi karena euro merosot di level terendah 20 tahun di tengah kekhawatiran Eropa bisa berada di ambang resesi.

“Penembakan Abe pagi ini mendorong USD/JP lebih rendah ke 135,35, tetapi sudah pulih, naik ke 135,65,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior untuk Asia Pasifik di OANDA, mengatakan dalam sebuah catatan, dikutip dari Al Jazeera.

“Terlepas dari tragedi peristiwa ini, saya tidak berharap mereka memberikan apa pun kecuali kekuatan sementara,” imbuhnya.

Sementara itu, Dolar Australia naik 0,3 persen pada hari Jumat menjadi $ 0,6850, sementara pound Inggris, turun 0,3 persen minggu ini, sedikit rebound semalam menyusul pengunduran diri Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Dolar Selandia Baru naik 0,3 persen menjadi $0,6192.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co