PBB: Israel Penembak Jurnalis Shireen Abu Akleh – ZonaTalk


Berita Baru, Jenewa – Setelah lebih dari 6 minggu melakukan investigasi, pada Jumat (24/6), Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan bahwa peluru yang membunuh jurnalis senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh ditembakkan oleh pasukan Israel.

Juru bicara juru bicara Kantor Hak Asasi Manusia PBB (OHCHR) Ravina Shamdasani kepada wartawan di Jenewa menegaskan bahwa tembakan itu bukan berasal dari tembakan sembarangan orang Palestina.

“Semua informasi yang kami kumpulkan … konsisten dengan temuan bahwa tembakan yang menewaskan Abu Akleh dan melukai rekannya Ali Sammoudi berasal dari pasukan keamanan Israel dan bukan dari tembakan sembarangan oleh orang Palestina bersenjata,” kata Shamdasani.

Shamdasani menambahkan bahwa informasi yang dikumpulkan OHCHR telah mengungkapkan tidak ada “aktivitas oleh orang-orang Palestina bersenjata di sekitar para jurnalis”.

Abu Akleh dibunuh oleh pasukan Israel ketika dia sedang meliput serangan tentara di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki utara pada 11 Mei 2022.

Pembunuhannya menyebabkan kemarahan dari orang-orang Palestina dan di seluruh dunia, dengan ribuan orang menghadiri pemakamannya di Yerusalem Timur yang diduduki.

Polisi Israel juga menyerang pembawa jenazah di pemakaman, hampir menyebabkan peti mati Abu Akleh jatuh ke tanah.

Sebelum pengumuman PBB ini, beberapa saksi mengatakan bahwa pasukan Israel membunuh wartawan veteran itu.

Investigasi yang dilakukan oleh beberapa organisasi media juga sampai pada kesimpulan yang sama.

Shamdasani mengatakan bahwa penyelidikan OHCHR telah menunjukkan bahwa Abu Akleh dan rekan-rekan jurnalisnya telah melakukan upaya bersama untuk terlihat sebagai anggota pers untuk tentara Israel yang ditempatkan lebih jauh di jalan.

“Para jurnalis mengatakan mereka memilih jalan samping untuk pendekatan mereka untuk menghindari lokasi orang Palestina bersenjata di dalam kamp dan bahwa mereka berjalan perlahan untuk membuat kehadiran mereka terlihat oleh pasukan Israel yang dikerahkan di jalan,” kata Shamdasani.

“Temuan kami menunjukkan bahwa tidak ada peringatan yang dikeluarkan dan tidak ada penembakan yang terjadi pada waktu itu dan di lokasi itu,” imbuhnya.

Shamdasani menambahkan bahwa peluru terus ditembakkan ke seorang pria tak bersenjata yang mencoba datang membantu Abu Akleh, serta seorang jurnalis yang berlindung di balik pohon.

“Beberapa peluru tunggal yang tampaknya ditujukan dengan baik ditembakkan ke arah mereka [para jurnalis] dari arah pasukan keamanan Israel,” tambahnya.

Pada gilirannya, Kepala OHCHR Michelle Bachelet terus mendesak pihak berwenang Israel untuk membuka penyelidikan kriminal atas pembunuhan Abu Akleh, menurut Shamdasani.

Para pejabat Israel, termasuk Perdana Menteri Naftali Bennett, awalnya mencoba berargumen bahwa orang-orang bersenjata Palestina bisa saja membunuh Abu Akleh.

Namun, Israel kemudian mundur dan mengatakan tidak menutup kemungkinan bahwa seorang tentara Israel telah melepaskan tembakan.

Israel belum menyimpulkan apakah ada orang yang akan menghadapi tuntutan pidana atas pembunuhan itu, dan belum merilis temuan yang muncul dari penyelidikan internal.

Jaringan Media Al Jazeera mengumumkan pada 26 Mei bahwa mereka telah menugaskan tim hukum untuk merujuk pembunuhan itu ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag.

Pengacara yang menangani kasus yang diajukan ke ICC atas penargetan jurnalis Palestina oleh pasukan Israel juga mengatakan mereka akan menambahkan pembunuhan Abu Akleh ke dalam kasus tersebut.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co