Pemuda Palestina 16 Tahun Ditembak Mati Tentara Israel – ZonaTalk


Berita Baru, Tepi Barat – Seorang pemuda Palestina 16 tahun ditembak mati tentara Israel di desa al-Mughayyer, dekat kota Ramallah, Tepi Barat, menurut Kementerian Kesehatan Palestina dan para saksi.

Kementerian Kesehatan Palestina mengidentifikasi pemuda itu sebagai Amjad Nashat Abu Alya, mengatakan dia ditembak dengan peluru di dada pada Jumat (29/7) sore waktu setempat.

Dia dibawa ke rumah sakit di Ramallah di mana dia dinyatakan meninggal sekitar pukul 2 siang waktu setempat (11:00 GMT).

Pembunuhan bermula saat warga Palestina melakukan aksi protes atas kekerasan yang dilakukan oleh pemukim Yahudi di dekat Ramallah.

Protes dimulai sekitar pukul 11 ​​pagi waktu setempat (8:00 GMT). Protes seperti itu memang sering dilakukan sebagai upaya warga Palestina menentang didirikannya pemukiman Yahudi di dekat Ramallah.

Menurut Hukum Internasional, mendirikan pemukiman di daerah tersebut merupakan suatu pelanggaran, namun Israel terus bersikukuh mendirikan pemukiman.

Protes kemudian ricuh dengan tentara Israel ikut campur dan membantu para pemukim Yahudi.

“Baik tentara dan pemukim menembaki para pengunjuk rasa (warga Palestina) yang melemparkan batu. Ketika mereka berdua (tentara dan pemukim) mulai menembak, pemuda itu (Amjad Nashat Abu Alya) jatuh ke tanah,” kata Sabarneh.

Juru bicara militer Israel mengatakan bahwa mereka “mengetahui laporan tentang seorang Palestina yang terbunuh”, dan bahwa tentara menanggapi setelah warga Palestina membakar ban dan melemparkan batu ke Pemukiman Kochav Hashachar, menurut laporan Reuters.

Juru bicara itu menambahkan bahwa tentara telah “bekerja untuk memulihkan ketertiban” setelah “bentrokan meletus antara warga Palestina dan pemukim, yang melibatkan pelemparan batu satu sama lain”.

Media Israel melaporkan bahwa seorang pemukim juga terluka dari insiden tersebut.

Wartawan Hadi Sabarneh, yang hadir di tempat kejadian, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, bersama dengan pasukan Israel, sekelompok pemukim telah tiba di protes, termasuk satu orang bersenjata yang terlihat seperti senapan M-16.

Saksi mata lain, Nassar, mengatakan dia berada sekitar 10 meter jauhnya ketika sepupunya Amjad terbunuh, menambahkan bahwa pemukim yang bersenjata itu “menembak tanpa pandang bulu”.

“Ada bentrokan, dan ada banyak gesekan antara pemuda dan tentara Israel dan pemukim,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ada satu pemukim yang bersenjata, dan sepupu saya sangat dekat dengannya – itu kosong.”

Nassar mengatakan tidak jelas apakah tentara Israel atau tembakan pemukim telah membunuh Amjad.

“Yang jelas ada niat membunuh karena tembakannya di atas pinggang,” kata Nassar.

Menurut sepupunya, Amjad duduk di kelas 10 dan secara teratur menghadiri protes, terutama setelah temannya, Ali Abu Alya, dibunuh oleh pasukan Israel pada tahun 2020 selama konfrontasi antara pasukan Israel dan Palestina.

“Dia adalah teman terdekatnya, dan setelah pembunuhannya, Amjad selalu berada di garis pertahanan pertama,” kata Nassar.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co