Perusahaan Teknologi Swiss Luncurkan Pabrik Skala Besar Ubah CO2 jadi Batu – ZonaTalk


Berita Baru, Inovasi – Pembuatan kontruksi pabrik penangkap karbon dioksida dari udara terbesar di dunia dan akan menyimpannya di bawah tanah akan dimulai pada Rabu (6/6/22) mendatang.

Perusahaan rintisan di balik teknologi hijau baru Swiss Climeworks AG mengatakan ini merupakan pabrik direct air capture (DAC) skala besar kedua yang akan dibangun di Islandia dalam waktu 18-24 bulan, dan memiliki kapasitas untuk menyedot 36.000 ton CO2 per tahun dari udara.

Itu adalah bagian dari 36 miliar ton emisi CO2 terkait energi yang dihasilkan di seluruh dunia tahun lalu. Jumlah tersebut adalah peningkatan 10 kali lipat dari pabrik DAC Climeworks yang ada, saat ini terbesar di dunia, dan lompatan dalam skala untuk teknologi yang menurut para ilmuwan tahun ini “tidak dapat dihindari” jika dunia ingin memenuhi tujuan perubahan iklim.

Menurut laporan Reuters, pabrik “Mammoth” yang baru akan berisi sekitar 80 blok besar kipas dan filter yang menyedot udara dan mengekstrak CO2-nya, yang kemudian dicampur dengan air oleh perusahaan penyimpan karbon Islandia dan disuntikkan ke bawah tanah di mana reaksi kimia mengubahnya menjadi batu. Proses ini akan didukung oleh pembangkit energi panas bumi terdekat.

Co-CEO Christoph Gebald mengatakan setelah pabrik ini diluncurkan, Climeworks bermaksud untuk membangun fasilitas yang jauh lebih besar yang menangkap sekitar setengah juta ton CO2 per tahun dan kemudian mereplikasi beberapa pabrik dengan ukuran itu, didukung pembiayaan proyek, menjelang akhir dekade.

Mammoth sebagian dibiayai oleh putaran pembiayaan 600 juta Franc Swiss (627 juta dolar) yang diumumkan Climeworks pada bulan April.

Perusahaan tersebut juga menjual kredit penghilangan karbon termahal di dunia dengan biaya hingga 1.000 euro per ton kepada pembeli termasuk Microsoft, Audi dan Boston Consulting Group.

“Ini adalah biaya untuk meningkatkan,” kata Gebald, dikutip dari Reuters, Senin (4/7/22).

“Ini, bisa dikatakan, investasi yang harus kita lakukan sebagai perusahaan untuk bergerak maju.”

Dunia saat ini memiliki 18 fasilitas penangkapan udara langsung, menurut Badan Energi Internasional.

Perusahaan minyak AS Occidental juga berencana untuk meluncurkan fasilitas DAC skala besar, pada akhir tahun 2024, untuk mengumpulkan 1 juta ton CO2 per tahun.

Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim PBB mengatakan teknologi yang membutuhkan energi dan mahal seperti DAC akan diperlukan untuk menghilangkan CO2 dalam skala besar dalam beberapa dekade mendatang, untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5C dan menghindari dampak iklim yang semakin parah.

Heleen De Coninck, seorang penulis dan profesor IPCC di Universitas Teknologi Eindhoven, mengatakan DAC harus didukung oleh energi bebas CO2 agar bermanfaat, dan tidak boleh menggantikan pengurangan mendesak dalam emisi gas rumah kaca.

“Itu bisa menjadi bumerang jika mengarah pada menghindari melakukan apa yang diperlukan saat ini,” katanya.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co