Protes Anti-PBB di Republik Demokratik Kongo Tewaskan 3 Penjaga Perdamaian dan 12 Warga Sipil – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Selama 25 terakhir, kekerasan yang melibatkan setidaknya 122 kelompok pemberontak telah bergulir di Republik Demokratik Kongo (DRC), Afrika tengah. Menurut PBB, lebih dari 12.000 tentara dan 1.600 pasukan polisi dikerahkan di negara itu pada November 2021.

Lima belas orang – tiga penjaga perdamaian PBB dan 12 warga sipil – tewas pada hari kedua protes anti-PBB di Republik Demokratik Kongo, kata Wakil juru bicara PBB Farhan Haq mengumumkan pada Selasa.

Seperti dilansir dari Sputnik News, dua dari tiga penjaga perdamaian PBB berasal dari Pasukan Keamanan Perbatasan India, dan satu adalah warga negara Maroko. Mereka adalah bagian dari MONUSCO – Misi Stabilisasi Organisasi PBB di DR Kongo.

Sejak Senin, protes dilaporkan terjadi di luar markas MONUSCO, di timur laut kota Goma. Massa menuduh PBB gagal menghentikan kelompok bersenjata, yang telah berperang selama beberapa dekade.

Protes pada hari Selasa menyebar ke kota Butembo, yang berjarak sekitar 300 kilometer dari Goma.

Sementara itu, Haq mengutuk kekerasan itu dalam sebuah pernyataan, dengan mengatakan: “Setiap serangan yang ditujukan terhadap pasukan penjaga perdamaian PBB dapat merupakan kejahatan perang dan meminta pihak berwenang Kongo untuk menyelidiki insiden ini dan dengan cepat membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.”

PBB mengatakan pengunjuk rasa merebut senjata dari polisi Kongo dan menembakkannya ke pasukan penjaga perdamaian.

Menurut laporan Reuters, pasukan penjaga perdamaian PBB diserang oleh para pengunjuk rasa dengan batu dan molotov.

Sementara PBB mengatakan bahwa pasukan mereka disarankan untuk menggunakan gas air mata dan hanya tembakan peringatan jika terjadi keadaan darurat.

“Jelas, jika ada tanggung jawab pasukan PBB atas cedera atau kematian, kami akan menindaklanjutinya,” tambah pernyataan yang dikeluarkan oleh Haq lebih lanjut.

Menteri Luar Negeri India, S. Jaishankar, mengatakan dia sangat sedih atas kematian dua penjaga perdamaian India yang gagah berani dan menuntut agar para pelaku serangan tersebut bertanggung jawab dan diadili.

Pada Mei tahun ini, hingga 74 tentara BSF dikerahkan di DRC, kata kementerian urusan luar negeri menginformasikan.

Protes terbaru dilaporkan dipanggil oleh anggota sayap pemuda partai yang berkuasa, yang menginginkan penarikan pasukan PBB dari DRC.

Sejak Mei, Tentara Kongo telah berperang dengan kelompok pemberontak, yang melancarkan ofensif paling berkelanjutan sejak pemberontakan 2012-2013, ketika merebut sebagian besar wilayah.

Wilayah timur, yang kaya akan mineral, telah menjadi medan pertempuran bagi lebih dari seratus kelompok bersenjata yang berjuang untuk menguasai wilayah.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co