Ratusan Warga Sipil Tewas dalam Serangan Brutal Etnis di Ethiopia – ZonaTalk


Berita Baru, Addis Ababa – Ratusan warga sipil tewas dalam serangan brutal etnis di wilayah Oronomia, Ethiopia, dengan sebagian besar korban berasal dari kelompok etnis Amhara.

Salah satu saksi, yang hanya memberikan nama depannya, Shambel, karena khawatir akan keselamatannya, mengatakan lebih dari 100 orang tewas dalam serangan yang terjadi pada Sabtu (18/06), dengan menyalahkan Tentara Pembebasan Oromo (OLA) bertanggung jawab dalam serangan tersebut.

Shambel juga mengatakan bahwa komunitas Amhara setempat sekarang dengan putus asa berusaha untuk dipindahkan ke tempat lain “sebelum putaran pembunuhan massal terjadi”.

Dia mengatakan etnis Amhara yang menetap di daerah itu sekitar 30 tahun yang lalu dalam program pemukiman kembali sekarang “dibantai seperti ayam”.

“Seluruh keluarga saya terbunuh. Tidak ada yang selamat,” kata seorang saksi lain, Abdu Hassen.

“Saya mendengar sekitar 300 mayat ditemukan sejauh ini. Tetapi pengumpulan mayat belum dimulai di dua desa sehingga bisa jauh lebih tinggi,” kata Abdu Hassen, dikutip dari Guardian.

Namun, dua saksi mata lainnya dari peristiwa pembantaian itu mengatakan lebih dari 200 orang tewas.

“Saya telah menghitung 230 mayat. Saya khawatir ini adalah serangan paling mematikan terhadap warga sipil yang pernah kita lihat dalam hidup kita,” Abdul-Seid Tahir, seorang penduduk daerah Gimbi, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press setelah nyaris lolos dari serangan brutal itu.

Sementara itu, Pemerintah daerah di Oromia mengkonfirmasi serangan itu tetapi tidak memberikan rincian tentang jumlah korban.

Pemerintah pusat di Addis Ababa tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

“Kami mengubur mereka di kuburan massal, dan kami masih mengumpulkan mayat. Unit tentara federal sekarang telah tiba, tetapi kami khawatir serangan itu dapat berlanjut jika mereka pergi,” tambahnya Tahir.

Serangan itu terjadi ketika perselisihan etnis mengancam untuk memecah negara terpadat kedua di Afrika. Pertempuran yang meletus pada tahun 2020 di wilayah Tigray utara meluas ke wilayah tetangga Afar dan Amhara tahun lalu.

Tentara Pembebasan Oromo disalahkan

Para saksi serta pemerintah daerah Oromia menyalahkan OLA atas serangan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah daerah mengatakan pemberontak menyerang “setelah tidak mampu melawan operasi yang diluncurkan oleh pasukan keamanan [federal]”.

Juru bicara OLA Odaa Tarbii membantah tuduhan itu, mengklaim dalam sebuah tweet bahwa pemerintah Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed sekali lagi menyalahkan OLA atas kejahatan yang telah dilakukannya sendiri.

“Serangan yang Anda maksudkan dilakukan oleh militer rezim dan milisi lokal saat mereka mundur dari kamp mereka di Gimbi setelah serangan kami baru-baru ini,” katanya dalam sebuah pesan kepada AP.

“Mereka melarikan diri ke daerah bernama Tole, di mana mereka menyerang penduduk setempat dan menghancurkan properti mereka sebagai pembalasan atas dukungan yang mereka rasakan untuk OLA. Pejuang kami bahkan belum mencapai daerah itu ketika serangan terjadi,” tambahnya.

Etiopia mengalami ketegangan etnis yang meluas di beberapa wilayah, sebagian besar karena keluhan sejarah dan ketegangan politik.

Orang-orang Amhara, kelompok etnis terbesar kedua di antara lebih dari 110 juta orang Ethiopia, telah sering menjadi sasaran di daerah-daerah seperti Oromia.

Berbicara kepada Al Jazeera dari ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, jurnalis independen Samuel Getachew mengatakan serangan terhadap minoritas menjadi lebih sering terjadi di negara Afrika Timur itu.

“Mereka [Amhara] telah meminta untuk dipindahkan ke daerah yang lebih aman, mungkin di wilayah Amhara mereka sendiri. Pemerintah mengatakan mereka mendengarkan tetapi tidak ada tindakan yang diambil. Sekali lagi, pembunuhan seperti ini sudah menjadi hal biasa,” kata Samuel.

Wartawan Ethiopia mengatakan wilayah itu telah menjadi terlarang karena pembatasan pemerintah, dengan pemerintah Ethiopia mencegah orang-orang media berbicara kepada pemberontak OLA yang menyatakan mereka sebagai “teroris”.

Pada hari Minggu (19/6), Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang ditunjuk pemerintah meminta pemerintah federal untuk menemukan “solusi abadi” untuk pembunuhan warga sipil dan melindungi mereka dari serangan semacam itu.

Ribuan orang telah tewas, dan beberapa juta lainnya telah mengungsi dari rumah mereka sebagai akibat dari pertempuran antara pasukan yang setia kepada Abiy dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) dan sekutu mereka.

Kekerasan telah mereda sejak pemerintah federal mengumumkan gencatan senjata sepihak pada Maret.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co