Serangan Rudal Israel ke Jalur Gaza ‘Menghiasi’ Kunjungan Biden di Timur Tengah – ZonaTalk


Berita Baru, Gaza – Saat Presiden Amerika Serikat Joe Biden melanjutkan tur ke Timur Tengah, Israel menyerang jalur Gaza dengan lusinan rudal.

Militer Israel mengatakan pada Sabtu (16/7) pagi bahwa mereka menghantam situs pembuatan roket di Gaza tengah yang ‘dikuasai’ oleh Hamas.

Dalam video yang beredar di internet, terlihat bahwa rudal Israel “menyerang lokasi perlawanan Palestina di kamp Al-Nusirate di tengah jalur Gaza pagi (Sabtu) ini.”

Sementara itu, Youmna ElSayed dari Al Jazeera, melaporkan dari Gaza, mengatakan orang-orang terbangun oleh suara ledakan dan bahwa lebih dari selusin rudal telah menargetkan dua lokasi terpisah di wilayah tersebut.

Dia menambahkan bahwa sementara tidak ada yang dilaporkan terluka.

“Ada banyak kerusakan material. Kami bisa melihat banyak kebakaran di lokasi dan tanah di sekitarnya,” imbuhnya.

Sebagian besar area di sekitar lokasi adalah pertanian, katanya.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan bukan kebetulan bahwa serangan Israel terjadi tepat setelah kunjungan Biden ke Israel.

“Eskalasi ini, yang terjadi segera setelah kunjungan Presiden AS Biden ke entitas Zionis, mencerminkan jumlah dukungan dan dorongan Amerika yang telah diterima pendudukan Israel untuk kelanjutan agresi dan perbuatan kejahatannya,” katanya dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Al Jazeera.

Sebelum serangan roket ini, sirene terdengar di Israel selatan dua kali, untuk memperingatkan penduduk akan roket yang masuk.

Satu dicegat dan tiga mendarat di ruang terbuka, kata militer Israel. Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas peluncuran roket tersebut.

Israel menembakkan rudal ke Gaza bulan lalu, sekali lagi setelah peluncuran roket dari wilayah yang terkepung, setelah periode yang relatif tenang.

Dikatakan menargetkan situs militer Hamas, tetapi pihak berwenang Palestina mengatakan rudal itu jatuh di lahan pertanian.

Pada Mei 2021, Israel melancarkan serangan 11 hari di Gaza yang menewaskan 253 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang.

Setidaknya 12 orang, termasuk tiga pekerja asing dan dua anak-anak, tewas di Israel oleh roket yang ditembakkan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya dari Gaza selama periode yang sama.

Pada hari Jumat, selama kunjungan ke Israel dan Tepi Barat yang diduduki, Presiden AS Joe Biden berjanji untuk tidak menghentikan upaya perdamaian, tetapi tidak menawarkan proposal baru untuk memulai kembali proses tersebut.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co