Tertinggi Sejak 1984, Inflasi Spanyol Meroket – ZonaTalk


Berita Baru, Madrid – Pada Jumat (29/7), salah satu badan statistik terkemuka Spanyol, Instituto Nacional de Estadística (INE) menerbitkan laporan yang menunjukkan bahwa perkiraan inflasi tahunan CPI pada Juli 2022 adalah 10,8%, tertinggi sejak September 1984.

“Indikator ini memberikan pratinjau CPI yang, jika dikonfirmasi, akan berarti peningkatan enam persepuluh dalam tingkat tahunannya, karena pada bulan Juni variasi ini adalah 10,2%, ini akan menjadi yang tertinggi sejak September 1984,” kata siaran pers INE.

Seperti kebanyakan negara di Eropa, Spanyol juga sedang berjuang melawan lonjakan inflasi yang besar sebagai akibat dari dampak perang di Ukraina dan pembukaan kembali ekonomi pascapandemi.

Menteri Ekonomi Spanyol, Nadia Calvino memperingatkan minggu ini bahwa inflasi merupakan “tantangan utama bagi ekonomi Spanyol”.

INE mengatakan inflasi terutama disebabkan oleh kenaikan harga makanan dan minuman non-alkohol, serta biaya listrik – meskipun turun dibandingkan dengan periode hingga Juni.

Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sanchez mengatakan pihaknya memperkirakan inflasi agak melambat di paruh kedua tahun ini.

Sebagai tanggapan, pemerintah Spanyol meluncurkan serangkaian langkah-langkah untuk membantu rumah tangga dan bisnis mengatasi krisis biaya hidup, seperti subsidi bahan bakar dan pajak listrik yang lebih rendah.

Menurut Sanchez, langkah-langkah itu akan menggelontorkan dana sekitar 30 miliar euro, atau 2,3 ​​persen dari produk domestik bruto Spanyol.

Secara terpisah pada hari Jumat, angka yang diterbitkan oleh badan statistik Uni Eropa menunjukkan bahwa inflasi tahunan di 19 negara zona euro naik menjadi 8,9 persen pada Juli, meningkat dari 8,6 persen bulan lalu.

Inflasi telah berjalan pada level tertinggi sejak 1997, ketika pencatatan untuk euro dimulai. Harga energi melonjak 39,7 persen, sementara harga makanan melonjak 9,8 persen dan barang-barang lainnya naik 4,5 persen.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co