UE akan Embargo Minyak Moskow, AS Mengencangkan Jerat dengan Sanksi Anti-Rusia – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional – Meskipun sanksi ekstensif secara bertubi-tubi dikenakan pada Rusia oleh negara-negara yang bersekutu dengan AS setelah peluncuran operasi khusus di Ukraina pada Februari 2022, namun belum ada penurunan tajam ekspor energi Rusia sebagaimana yang mereka harapkan. Sekarang, upaya sedang dilakukan untuk mengencangkan jerat adalah menegakkan sanksi anti-Rusia.

“Kami ingin menghindari pengelakan, baik di Eropa dan kemudian dengan negara ketiga,” kata Mairead McGuinness kepada media AS tentang sanksi anti-Rusia. “Semakin lama kita mengalami kebocoran, semakin sulit untuk melihat segala sesuatunya sampai pada kesimpulan.”

Uni Eropa adalah salah satu yang berjuang keras mengikuti agenda boikot energi Rusia oleh Washington, karena blok tersebut pernah membeli hampir setengah gasnya dari Rusia. Namun demikian, banyak negara anggota menggelar protes besar-besaran terhadap penurunan lebih lanjut dalam pembelian. Pada tanggal 5 Desember, Uni Eropa berencana untuk benar-benar mengakhiri impor minyak mentah Rusia, diikuti dengan larangan total pada semua produk energi Rusia pada bulan Januari.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Gazprom Rusia menghentikan aliran gas alam cair (LNG) melalui pipa Nord Stream 1 pada awal September, berkat batasan harga sepihak yang dikenakan pada produk, dan beberapa minggu kemudian terjadi ledakan bawah laut misterius membuat pipa tidak dapat dioperasikan.

Namun, AS dengan cepat mengakhiri konsumsi gas dan minyak Rusia pada bulan Maret, tetapi hal itu tidak menjadikan harga gas Rusia di AS menurun.

Pemerintahan Biden telah mendesak negara-negara lain untuk mematuhi boikot itu, termasuk negara-negara netral seperti Afrika Selatan.

Pejabat Departemen Keuangan AS juga telah melakukan perjalanan diplomatiknya untuk mendorong sanksi pada tingkat yang lebih pribadi. Awal bulan ini, Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, membantu mendorong Kelompok 7 (G7) untuk mengadopsi kebijakan pembatasan terhadap harga minyak Rusia yang telah lama dibahas, dan bulan lalu, wakil Yellen, Elizabeth Rosenberg, terbang ke Jepang untuk menekan para pemimpin terkemuka Arab untuk menindak dugaan pencucian uang Rusia di negara-negara Timur Tengah.

Namun, semakin banyak negara yang ditekan untuk memutuskan hubungan perdagangan dengan Rusia, semakin besar risiko Washington untuk terasingkan. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, ditolak mentah-mentah oleh rekan Afrika Selatannya setelah ia terbang ke Pretoria untuk mendorong Afrika Selatan mengakhiri proyek bersamanya dengan Rusia, dan tekanan yang diberikan kepada negara-negara Arab oleh kekurangan gandum yang diciptakan oleh Kiev dan oleh AS.

Selain itu, negara-negara Eropa terus menghadapi tekanan sosial terkait dengan dukungan mereka untuk Ukraina, termasuk protes atas kenaikan biaya hidup yang disebabkan oleh kenaikan harga gas dan inflasi.

Statistik perdagangan baru mengungkapkan pada hari Senin bahwa Inggris, bukan lagi negara anggota Uni Eropa tetapi masih sekutu NATO, telah mengimpor hampir $ 1 miliar minyak Rusia sejak Maret.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co