Unit Cyber Rahasia IDF Mengklaim Diri Membantu Menggagalkan Serangan ke Pembangkit Listrik AS – ZonaTalk


Berita Baru, Internasional — Israel dan musuh regional Iran telah terlibat dalam kampanye perang siber selama bertahun-tahun, menargetkan infrastruktur fisik dan virtual.

Tahun lalu, Divisi Pertahanan Siber Gabungan Angkatan Pertahanan Israel dan Komando Siber Pentagon mengadakan latihan bersama yang melibatkan pelatihan untuk berbagai tantangan pertahanan siber di AS.

Unit 8200, sebuah formasi intelijen rahasia IDF yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan intelijen sinyal, mengklaim telah membantu menggagalkan upaya serangan terhadap jaringan listrik AS.

Dalam sebuah brifing yang dilakukan di Universitas Tel Aviv pada hari Rabu, wakil direktur Unit 8200, yang dikenal sebagai ‘Kolonel U’, mengatakan bahwa musuh misterius telah menyerang Israel menggunakan sarana dunia maya, dan bahwa dalam proses menghentikan serangan, mereka menemukan bahwa penyerang juga mencoba menargetkan pembangkit listrik AS.

“Ini adalah indikasi pertama dari serangan ini. Ini memungkinkan pencegahan ancaman ini, melalui kerja sama yang erat dengan mitra Amerika kami yang fantastis,” kata Kolonel U.

Melansir dari Sputnik News, petugas tidak merinci waktu terjadinya serangan, pelaku yang bertanggung jawab, atau informasi lain tentang insiden yang diklaim. Namun dia ingat bahwa Iran juga menyerang fasilitas air di Israel, dan bahwa ancaman itu juga telah “dimitigasi” sebelum menyebabkan kerusakan. Media Israel dan AS telah melaporkan upaya serangan terhadap perusahaan air milik Negara Yahudi itu pada Mei 2020.

“Suka atau tidak, kami bekerja di lingkungan yang cukup keras, ini mengarah pada gesekan tinggi yang berkelanjutan di lingkungan yang dinamis dan intens. Kami memiliki tantangan baru setiap hari. Ketika kita berhasil, kita menyelamatkan nyawa. Ketika kita gagal, ini menjadi masalah besar bagi bangsa kita,” kata Kolonel U.

Anggota Unit 8200 menerima penghargaan negara atas keterlibatan mereka dalam serangan tahun 2020 terhadap infrastruktur pelabuhan Iran, dan mantan pegawai angkatan tersebut terlibat dalam skandal mata-mata Pegasus tahun lalu – yang melibatkan pemasangan spyware zero-click tingkat militer di ponsel puluhan ribuan VIP, termasuk pejabat senior pemerintah, eksekutif bisnis, aktivis, dan jurnalis.

Israel dan Iran telah mengobarkan perang siber rahasia yang telah berlangsung lama, setidaknya sejak serangan Stuxnet 2010 terhadap instalasi nuklir Iran, termasuk pabrik pengayaan uranium Natanz dan sentrifugal nuklirnya. Kedua negara kemudian saling menuduh menargetkan berbagai infrastruktur virtual dan fisik, dari situs web dan server pemerintah hingga fasilitas dunia nyata seperti pompa bensin, pelabuhan, utilitas, dan pembangkit listrik.

Pekan lalu, Israel menuduh peretas Iran memicu peringatan sirene palsu di Eilat dan Yerusalem dengan mengakses dan mengaktifkan sistem peringatan Komando Depan IDF.

Pada bulan Maret, media Israel melaporkan bahwa negara itu mengalami “serangan siber terbesar” yang melibatkan penargetan situs web pemerintah Israel tak lama setelah komando dunia maya Korps Pengawal Revolusi Islam Iran mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan upaya sabotase dunia maya terhadap fasilitas pengayaan nuklir Fordow.

Oktober lalu, pejabat Israel melaporkan bahwa kelompok peretas Iran yang diduga dikenal sebagai ‘Staf Musa’ telah menembus 165 server Israel dan ratusan situs web, mengumpulkan 11 terabyte data sensitif, termasuk informasi pribadi Menteri Pertahanan Benny Gantz dan pejabat militer, operasional IDF. peta perencanaan, dan korespondensi. Pada bulan yang sama, Teheran menuduh rezim Zionis dan sekutunya melakukan serangan peretasan besar-besaran yang untuk sementara melumpuhkan seluruh jaringan pompa bensin Iran.



ZONATALK

Sumber: Beritasatu.co